Rudal Israel Gagal Dijinakkan, Dua Wartawan Tewas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jasad tubuh seorang wartawan Palestina di geletakkan di sebuah rumah sakit di kota Gaza, 20 Juli 2014. Wartawan terasebut tewas akibat terkena serangan yang dilancarkan militer Israel ke Gaza. REUTERS

    Jasad tubuh seorang wartawan Palestina di geletakkan di sebuah rumah sakit di kota Gaza, 20 Juli 2014. Wartawan terasebut tewas akibat terkena serangan yang dilancarkan militer Israel ke Gaza. REUTERS

    TEMPO.COGaza – Sebuah rudal Israel yang sedang dijinakkan di Gaza, meledak dan menewaskan enam orang termasuk wartawan dan tim penjinak bom pada Rabu, 13 Agustus 2014. Peristiwa itu terjadi di Beit Lahiya, kawasan selatan Jalur Gaza, beberapa jam sebelum berakhirnya gencatan senjata tiga hari antara Israel dan Palestina. (Baca: Gencatan Senjata, Warga Gaza Cek Rumah Mereka)

    Dua wartawan yang jadi korban adalah penerjemah Palestina, Ali Shehda Abu Afash, dan Simone Camilli, seorang wartawan video asal Italia yang bekerja untuk berbagai lembaga, termasuk kantor berita Associated Press.

    Polisi mengatakan tiga polisi penjinak bom juga tewas dalam ledakan ini. Sementara itu, empat orang, termasuk fotografer AP, Hatem Moussa, luka parah.

    Moussa mengatakan ledakan ini terjadi saat mereka tengah merekam adegan tersebut. Sementara tim polisi berusaha menjinakkan bom, para wartawan ini melakukan liputannya. Namun nahas, rudal tersebut malah meledak.

    Simone Camilli, 35 tahun, merupakan jurnalis asing pertama yang terbunuh sejak krisis Gaza meletus dengan serbuan besar-besaran Israel pada  8 Juli lalu dan telah menewaskan sekitar 2.000 orang. (Baca: PBB Akan Selidiki Kejahatan Perang Israel di Gaza)

    Hingga saat ini, perundingan antara Israel dan Hamas masih berlangsung di Kairo, Mesir, untuk mencari solusi jangka panjang. Namun delegasi kedua belah pihak menemui hambatan pelik. Hamas menuntut penuh pencabutan blokade Israel, sementara Israel menuntut demilitarisasi Hamas.

    ANINGTIAS JATMIKA | AP

    Terpopuler
    Terdesak ISIS, Etnis Yazidi Mengungsi ke Suriah
    Ogah Lawan ISIS, Amerika Kirim Tentara ke Irak
    Filipina Tangkap Jenderal Penculik Aktivis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.