Lewat Twitter, Presiden Azerbaijan Umumkan Perang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilham Aliyev, Presiden Azerbaijan. Sasha Mordovets/Getty Images

    Ilham Aliyev, Presiden Azerbaijan. Sasha Mordovets/Getty Images

    TEMPO.CO, Baku - Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengumumkan deklarasi kesiapan perang dengan Armenia. Pengumuman ini tidak dilakukan melalui siaran pers atau konferensi pers, melainkan lewat Twitter. Ini pertama kalinya seorang presiden di negara itu mendeklarasikan perang menggunakan sosial media.

    Dalam kurun waktu beberapa hari saja, Ilham sudah mem-posting hampir 60 cuitan ke akun Twitternya @presidentaz tentang situasi tegang antara dua negara bertetangga itu.

    "Kami tidak sedang hidup dalam damai, kami hidup dalam situasi perang. Setiap orang harus tahu itu," kata Ilham melalui akun Twitternya pada 7 Agustus 2014 pukul 07.46 malam waktu setempat seperti dilansir new.com.au, Jumat, 8 Agustus 2014.

    Cuitan itu dilanjutkan dengan posting-an cuitan lainya."Perang belum berakhir. Ini baru tahap pertama. Langkah kedua juga segera mulai." 

    Tiga menit sebelumnya, Ilham mengirimkan pesan di Twitternya. "Kesatuan wilayah kami akan dipulihkan. Ada sejumlah faktor yang mampu menyelesaikannya. Azerbaijan semakin kuat."

    Cuitan Presiden Ilham pertama kali muncul menyusul serangan dari pasukan Armenia terhadap sejumlah pasukan Azerbaijan baru-baru ini. Konflik bersenjata itu menewaskan sejumlah pasukan Azerbaijan.

    Ketegangan antara Azerbaijan dan Armenia sudah berlangsung sejak tahun 1988. Pemicunya adalah perebutan kawasan Nagorno-Karabakh setelah kedua negara merdeka dari Uni Sovyet.  Konflik berdarah tak terhindarkan hingga menewaskan 30 ribu orang. Kemudian disepakati gencatan senjata pada 1994.

    NEWS.COM.AU | MARIA RITA  

    Baca juga:
    Tarif Bus Naik 60 Persen, Inflasi Naik 0,5 Persen
    Jamu Mitra Kukar, Persela Wajib Menang
    Rusia Larang Pesawat Ukraina Terbang di Wilayahnya
    Adnan Buyung: Penambahan Materi Baru Tidak Adil


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.