PBB: Warga Gaza Mulai Kekurangan Makanan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas penyelamat dan mobil ambulans berkonvois saat mencari para korban serangan Israel di Shijaiyah, Gaza (24/7). Israel dan hamas sepakat untuk melakukan gencatan sementara selama 2 jam, setelah pertempuran yang berlangsung selama dua minggu lebih. AP/Khalil Hamra

    Petugas penyelamat dan mobil ambulans berkonvois saat mencari para korban serangan Israel di Shijaiyah, Gaza (24/7). Israel dan hamas sepakat untuk melakukan gencatan sementara selama 2 jam, setelah pertempuran yang berlangsung selama dua minggu lebih. AP/Khalil Hamra

    TEMPO.COGaza - Kepala Kemanusiaan di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Valerie Amos menyatakan keprihatinan yang amat sangat untuk situasi di Gaza. Terlebih saat Israel menyerang sekolah milik PBB di di Beit Hanoun, Jalur Gaza, dan menewaskan 16 orang. Kini 44 persen dari wilayah Gaza diberlakukan sebagai area "no-go" atau dilarang pergi oleh militer Israel.

    "Ada sekitar 118 ribu orang yang berlindung di sekolah milik PBB. Saat ini mereka mulai kehabisan makanan. Keberadaan air juga harus diperhatikan secara serius. Ini mengerikan," kata Amos, seperti dilaporkan BBC News, Kamis, 24 Juli 2014. (Baca: Israel Serang Masjid, Sekolah, dan Rumah Sakit)

    Selain kekurangan makanan, Rumah Sakit Shifa di Gaza, yang menjadi pusat pengobatan korban, juga melapor mulai kekurangan obat-obatan. Staf medis juga mulai kelelahan. Sejumlah rumah sakit juga mendesak agar tim medis asing, termasuk intensivist, ahli bedah syaraf dan ahli anestasi segera datang ke Gaza untuk memberikan bantuan. 

    Dalam 24 jam terakhir, Rumah Sakit Balsam di Gaza Utara juga telah diserang untuk kedua kalinya. Akibatnya, tiga rumah sakit di Gaza terpasa harus mengevakuasi pasien ke daerah yang lebih aman, seperti Rumah Sakit Nasser di Khan Younis, untuk melindungi para korban.

    "Rumah sakit dilindungi oleh Konvensi Jenewa dan hukum humaniter internasional. Penghancuran bangunan dan serangan kepada staf medis adalah kejahatan perang," tulis Global Research, organisasi non-profit dibidang kemanusiaan, dalam situsnya, globalresearch.ca.

    RINDU P. HESTYA | BBC NEWS | GLOBALRESEARCH.CA

    Berita Lain:
    MH17 Jatuh, Warga Belanda Usir Anak Perempuan Putin
    Pesawat Air Algerie Hilang Kontak
    Air Algerie Dipastikan Jatuh


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.