Putin Sampaikan Ucapan Duka kepada PM Belanda

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat jet Presiden Rusia Vladimir Putin (atas), pesawat Malaysia Airlines MH17 (bawah). wikipedia.org,  Fred Neeleman/AFP/Getty Images

    Pesawat jet Presiden Rusia Vladimir Putin (atas), pesawat Malaysia Airlines MH17 (bawah). wikipedia.org, Fred Neeleman/AFP/Getty Images

    TEMPO.CO, Moscow - Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan ucapan bela sungkawa kepada Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte terkait kecelakaan pesawat Malaysia Airlines MH17. Dari 298 awak dan penumpang pesawat Boeing 777 rute Amsterdam-Kuala Lumpur itu, sebanyak 192 di antaranya berkewarganegaraan Belanda. Pada kesempatan itu, Putin juga mengatakan tragedi tersebut harus diselidiki secara obyektif. (baca juga :Milisi Diduga Incar Pesawat Putin, Bukan MH17) 

    "Kepala Negara Rusia menekankan bahwa tragedi yang terjadi perlu segera dicari penyelesaian damai bagi krisis di Ukraina. Semua situasi di sekitar bencana juga harus diselidiki dengan seksama dan obyektif," ungkap biro pers Kremlin seperti dikutip Ria Novosti, Sabtu, 19 Juli 2014. Ucapan bela sungkawa disampaikan pula oleh Putin kepada Perdana Menteri Malaysia Najib Razak. (baca juga : Keluarga Korban MH17 Dapat Fasilitas dari Ukraina)

    Pesawat MH17 jatuh dekat Kota Torez, wilayah Donetsk, Kamis. Sebanyak 283 penumpang dan 15 awak tewas. Berbagai sumber berspekulasi pesawat itu ditembak oleh rudal Buk, sistem rudal darat ke udara yang dikembangkan Uni Soviet. (baca juga : Kepingan MH17 Berhamburan Sampai 8 Kilometer)

    RIA NOVOSTI | NATALIA SANTI


    Berita Terpopuler

    Milisi Penembak MH17: Kami Menembak Mayat 
    Pernyataan Obama Soal MH17 Dicaci di Twitter
    Jembatan Comal Amblas, Jalur Alternatif Molor 30Km
    Isi Kargo MH17, Surat Diplomatik sampai Suku Cadang Helikopter  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cerita Saksi Soal Kebararan Pabrik Korek Api di Desa Sambirejo

    Inilah cerita saksi tentang kebakaran pabrik korek api gas di Desa Sambirejo, Langkat, Sumatera Utara memakan korban sampai 30 jiwa.