Kapal Pengangkut TKI Tenggelam di Laut Malaysia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah WNI Korban selamat dari Kapal tenggelam di Tanjung Sedili, Johor,  Malaysia (3/8). Kapal ini juga membawa 40 TKI Indonesia. (AP Photo/Malaysian Maritime Enforcement Agency)

    Sejumlah WNI Korban selamat dari Kapal tenggelam di Tanjung Sedili, Johor, Malaysia (3/8). Kapal ini juga membawa 40 TKI Indonesia. (AP Photo/Malaysian Maritime Enforcement Agency)

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Kapal yang membawa sekitar 80 tenaga kerja Indonesia tersungkur ke dalam laut di selatan pantai Malaysia setelah bertabrakan dengan kapal patroli yang mengejar pekerja ilegal.

    Juru bicara badan keamanan pantai Malaysia (MMEA) dalam keterangannya kepada media mengatakan, akibat tabrakan tersebut, dua penumpang tewas dan 17 korban lain hilang. "Sedikitnya 61 orang berhasil diselamatkan," kata sumber yang tak bersedia disebutkan namanya kepada Al Jazeera, Selasa, 15 Juli 2014.

    Hingga saat ini operasi pencarian dan penyelamatan masih terus berlangsung di lepas Pantai Tanjung Piai di sebelah selatan Negara Bagian Johor. "Kami bekerja sama dengan kepolisian, angkatan laut, dan departemen keamanan publik untuk menemukan korban," kata sang juru bicara.

    Sejumlah koran lokal menjelaskan, para penumpang yang tenggelam tersebut merupakan pekerja ilegal dari Indonesia. Dalam pemberitaan, mereka menulis, saat mengalami kecelakaan, kapal sedang menuju wilayah Indonesia.

    Menurut laporan koresponden Al Jazeera dari Johor Baru, Stephanie Scawen, tenggelamnya kapal pengangkut para pekerja Indonsia itu yang ketiga kalinya dalam beberapa pekan belakangan. Pada Juni 2014, satu kapal sarat penumpang yang diduga adalah para pendatang ilegal dari Indonesia tenggelam di pantai barat Malaysia, menyebabkan setidaknya 10 penumpangnya tewas.

    Malaysia merupakan salah satu negara di Asia Tenggara yang memiliki pertumbuhan ekonomi bagus sehingga menarik bagi imigran gelap dari Indonesia dan sejumlah negara miskin di sekitar negara ini untuk mencari peruntungan. Para pekerja gelap asal Indonesia banyak yang bekerja di perusahaan kelapa sawit Malaysia.

    AL JAZEERA | CHOIRUL

    Topik terhangat:
    Jokowi-Kalla | Prabowo-Hatta | Piala Dunia 2014 | Tragedi JIS

    Berita terpopuler lainnya:
    Ahok Tetapkan Syarat Ini Waktu Sumbang Zakat
    Berapa Keuntungan Adidas dari Piala Dunia 2014?
    BI: Jangan Kaget dengan Uang NKRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.