Kedutaan Australia Minta Warganya Pindah dari Gaza

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga Palestina berusaha memanjat pagar agar bisa memasuki wilayah Mesir di perbatasan dekat Jalur Gaza di Rafah, 10 Juli 2014. Otoritas Mesir memperbolehkan warga Palestina yang terluka melintas untuk bisa berobat di RS Mesir.  AP/Eyad Baba

    Warga Palestina berusaha memanjat pagar agar bisa memasuki wilayah Mesir di perbatasan dekat Jalur Gaza di Rafah, 10 Juli 2014. Otoritas Mesir memperbolehkan warga Palestina yang terluka melintas untuk bisa berobat di RS Mesir. AP/Eyad Baba

    TEMPO.CO, Tel Aviv - Kedutaan Besar Australia di Tel Aviv, Israel, memerintahkan warga Australia di Gaza untuk segera meninggalkan lokasi konflik itu. Pihak kedutaan khawatir atas kekerasan yang terus meningkat di wilayah itu.

    Dikutip dari The Guardian, Sabtu, 12 Juli 2014, Kedutaan Australia sedang mengatur kepindahan warga Australia dari Gaza. Pemerintah federal meminta warga Australia yang ingin meninggalkan Gaza untuk segera menghubungi Departemen Luar Negeri dan Perdagangan supaya prosesnya lebih cepat.

    Perintah itu datang dari Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop. Dalam sebuah pernyataan, Bishop menjelaskan bahwa dia sangat khawatir dan peduli atas situasi yang memburuk di wilayah Israel dan Palestina.

    "Perseteruan kedua belah pihak telah berakibat pada kematian warga sipil. Saya meminta semua pihak mengendalikan diri dan melakukan sesuatu yang perlu untuk menghindarkan kekerasan lebih lanjut," kata Bishop.

    Selain meminta warganya pindah, pemerintah Australia juga telah meningkatkan level travel warning ke area Gaza dan sekitarnya. (Baca: Jumlah Korban Gempuran Jet Israel Terus Meningkat)

    Militer Israel juga telah memerintahkan warga di Jalur Gaza Utara agar segera meninggalkan wilayah tersebut. Sebab, mereka berencana melakukan serangan di daerah itu "dengan kekuatan penuh selama 24 jam untuk membalas serangan Hamas". (Baca: Militer Israel Minta Warga Gaza Segera Pindah)

    RINDU P. HESTYA | THE GUARDIAN

    Berita Lain:
    Israel: Serangan Selesai Jika Tujuan Kami Tercapai 
    Cucu Sultan Johor Terseret Kasus Pembunuhan Model 
    Pemimpin ISIS Pakai Arloji Rolex Jadi Perbincangan  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.