Netanyahu Perintahkan Serangan Lebih Intensif ke Gaza  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. AP/Sebastian Scheiner, Pool

    Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. AP/Sebastian Scheiner, Pool

    TEMPO.CO, Tel Aviv - Benyamin Netanyahu menginstruksikan agar militer Israel mengintensifkan serangan ke Jalur Gaza. "IDF (Pasukan Pertahanan Israel) disiapkan untuk membuat Hamas membayar harga yang mahal karena menembaki warga Israel," katanya.

    Jet dan kapal laut Israel menggempur sasaran di Jalur Gaza semalam sebagai bagian dari operasi militer besar-besaran yang diluncurkan terhadap kelompok militan Hamas di Jalur Gaza. Serangan udara terus berlanjut hingga sepanjang Rabu pagi, melipatkan jumlah korban tewas Palestina menjadi 32 orang dalam dua hari dan menyebabkan lebih dari 150 orang terluka. Sejauh ini Israel telah melancarkan 440 serangan udara sejak awal pekan.

    Petugas medis Palestina di Kota Gaza mengatakan dua wanita dan empat anak tewas dalam serangan di utara dan timur kota di dekat perbatasan dengan Israel pada Rabu pagi. "Empat warga Palestina tewas dalam serangan udara, termasuk dua bersaudara yang berusia 12 dan 13 tahun di Shejaiya, sementara anak laki-laki empat tahun dan seorang wanita tewas dalam serangan di Zeitun," kata juru bicara pelayanan darurat Ashraf al-Qudra.

    Pada Selasa malam, sirene dibunyikan di seluruh Israel untuk pertama kalinya sejak 2012, menggiring warga untuk bersembunyi di bunker. Menurut perkiraan militer Israel, seratus enam puluh lima roket ditembakkan dari Jalur Gaza ke Israel dalam 24 jam terakhir. Belum ada laporan kematian akibat serangan roket ini. Sekitar 45 roket menyasar Kota Yerusalem, Tel Aviv, dan Hadera, 72 kilometer sebelah utara Jalur Gaza.

    Pada Rabu pagi, beberapa rudal ditembakkan ke arah Bandara Ben Gurion di Tel Aviv. Landasan kecil di Kota Herzliya telah ditutup karena terancam tembakan roket. Israel mengumumkan pada Selasa lalu bahwa pihaknya menyiapkan 40 ribu tentara cadangan untuk operasi darat yang mulai bergerak ke perbatasan Gaza.

    "Kami telah diperintahkan untuk memukul Hamas dengan keras," kata kepala juru bicara militer Israel, Brigjen Moti Almoz, kepada radio militer. Ia menyatakan aksi militer akan berlangsung secara bertahap.

    Militer Israel mengancam akan melakukan serangan jangka panjang untuk mengakhiri serangan roket Hamas. "Kami tidak akan menenggang serangan roket di kota-kota Israel, dan kami sedang mempersiapkan diri untuk memperluas operasi dengan segala sesuatu yang kita miliki untuk menyerang Hamas," kata Moshe Ya'alon, Menteri Pertahanan Israel, yang mengumumkan keadaan darurat di wilayah selatan.

    Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan secara nasional, Netanyahu mengatakan serangan roket lanjutan ke masyarakat Israel tidak akan ditoleransi. "Karena itu, saya telah memerintahkan militer untuk secara signifikan memperluas operasi terhadap teroris Hamas dan melawan kelompok teroris lain di Gaza," katanya.

    Presiden Palestina Mahmoud Abbas menelepon Presiden Mesir Abdel Fatah al-Sisi pada Selasa malam untuk meminta campur tangan Mesir agar membela warga Palestina di Gaza. Menurut kantor berita resmi Palestina, Wafa, Sisi menyatakan keprihatinannya atas keselamatan rakyat Palestina. "Harus dilakukan gencatan senjata sesegera mungkin," katanya.

    Gedung Putih mengutuk serangan roket terhadap Israel. "Tidak ada negara dapat menerima serangan roket yang ditujukan untuk warga sipil dan kami mendukung hak Israel untuk mempertahankan diri melawan serangan-serangan ganas itu," kata juru bicara Gedung Putih, Josh Earnest.

    AP | REUTERS | INDAH P.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.