Selandia Baru Minta Israel-Palestina Berdamai  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga Palestina mengangkut barang miliknya usai rumahnya hancur usai terkena serangan udara dari pasukan militer Israel di jalur Gaza, 8 Juli 2014.  (AP Photo/Khalil Hamra)

    Warga Palestina mengangkut barang miliknya usai rumahnya hancur usai terkena serangan udara dari pasukan militer Israel di jalur Gaza, 8 Juli 2014. (AP Photo/Khalil Hamra)

    TEMPO.CO, Wellington – Pemerintah Selandia Baru menyatakan keprihatinan atas ketegangan antara Israel dan Palestina yang memicu meletusnya kekerasan di Jalur Gaza dan Israel, khususnya kematian warga sipil. (Baca: Serangan Udara Israel Tewaskan 23 Jiwa)

    "Selandia Baru mendesak kedua belah pihak untuk menahan diri dan mencegah korban sipil lebih lanjut," kata Menteri Luar Negeri Murray McCully dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip kantor berita Cina, Xinhua, Rabu, 9 Juli 2014. "Kami menyerukan untuk segera mengakhiri serangan roket dan mengakhiri respons tak proporsional yang justru bisa menambah panas situasi.” 

    Menyadari bahwa konflik keduanya kembali tegang setelah kematian empat remaja asal Palestina dan Israel, Selandia baru berharap kedua negara bisa segera menemukan pelaku dan meminta pertanggungjawabannya atas kasus ini.

    Saat ini, tutur McCully, justru semakin dibutuhkan desakan yang lebih kuat terhadap resolusi berkelanjutan terhadap konflik Palestina dan Israel. Kedua negara harus menemukan cara damai sesegera mungkin sehingga kekerasan bisa segera diakhiri.

    ANINGTIAS JATMIKA | XINHUA

    Terpopuler

    Arkeolog Ungkap Grafiti Erotis Tertua di Dunia
    Cina Pampang Gambar 'Jamur' di Peta Jepang 
    Moskow Tuduh AS Culik Peretas Rusia


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.