Punya Ladang Minyak, Aset ISIS US$ 2 Miliar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak memegang senjara AK-47 yang bersiap-siap melawan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), dimana pemerintah akan mempersenjatai mereka yang mendaftarkan diri untuk melawan ISIS. dailymail.co.uk

    Seorang anak memegang senjara AK-47 yang bersiap-siap melawan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), dimana pemerintah akan mempersenjatai mereka yang mendaftarkan diri untuk melawan ISIS. dailymail.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Negara Islam di Irak dan Levant (ISIL) telah tumbuh menjadi salah satu militan terkuat di wilayah tersebut. Untuk mendukung kegiatan pemberontakan, mereka--yang juga dikenal dengan Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS)--dikabarkan memiliki kekayaan yang fantastis.

    Menurut Profesor Peter Neumann dari King College London yang dikutip BBC, kekayaan ISIL kini mencapai US$ 2 miliar setelah menguasai kota Mosul. Sebelumnya, ISIL hanya memiliki aset US$ 900. Di kota ini, ISIL dilaporkan mengambil ratusan juta dolar dari Bank Sentral Irak cabang Mosul.

    Kekayaan ISIL yang tak sedikit ini diperoleh dari sejumlah sumbangan orang-orang kaya di negara Teluk Arab, terutama Kuwait dan Arab Saudi. Kedua negara memang mendukung perang melawan Presiden Bashar al-Assad.

    Tak hanya mengandalkan sumbangan, ISIL juga memperoleh pendapatan dari ladang minyak yang dikendalikan di timur Suriah dan utara Irak. Belum lagi kekayaan dari penjualan barang antik yang dijarah dari situs sejarah. (Baca: Ini Alasan Milisi Dinamai ISIS atau ISIL)

    Tidak seperti kelompok pemberontak lain di Suriah, ISIL terlihat berjuang untuk menciptakan sebuah negara Islam di sepanjang Irak dan Suriah dengan mengklaim sejumlah keberhasilan militer yang cukup besar.

    Keberhasilan besar diraih saat mereka menaklukkan Kota Mosul pada Juni lalu yang mengirimkan gelombang kejut ke seluruh dunia. Amerika Serikat bahkan menyebut jatuhnya Mosul sebagai ancaman bagi seluruh wilayah Irak. Sebab, dengan menguasai Mosul, ISIL meraup kekayaan yang fantastis. Peter Neumann percaya, dengan menguasai Mosul, ISIL akan bertambah kaya. (Baca: Jihadis Muda Lebih Tertarik ISIS Daripada Al-Qaeda)

    Sebelumnya, Maret 2013, Raqqa menjadi ibu kota provinsi pertama yang jatuh di bawah kendali mereka. Selanjutnya, Januari 2014, ISIL berhasil menguasai Kota Fallujah di Provinsi Anbar yang didominasi kaum Sunni. Tak sampai di situ, mereka juga berhasil menguasai sebagian besar Ramadi dan muncul di sejumlah kota yang berdekatan dengan perbatasan Turki dan Suriah.

    ANINGTIAS JATMIKA | BBC

    Berita lainnya:
    Buruh Prabowo Tagih Tunggakan 6 Bulan Gaji 
    Polisi Galau Tentukan Pelanggaran Obor Rakyat
    Bos Adhi Karya Akui Alirkan Dana ke Anas  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.