Surat Sekjen PBB tentang Situasi di Suriah, Irak  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga memeriksa bangunan yang hancur setelah serangan udara pemerintah Suriah di Aleppo, Suriah, 26 Juni 2014. Setidaknya 17 orang termasuk perempuan dan anak-anak tewas dalam serangan udara oleh tentara Suriah di wilayah basis oposisi di Aleppo. (Salih Mahmud Leyla/Getty Images)

    Warga memeriksa bangunan yang hancur setelah serangan udara pemerintah Suriah di Aleppo, Suriah, 26 Juni 2014. Setidaknya 17 orang termasuk perempuan dan anak-anak tewas dalam serangan udara oleh tentara Suriah di wilayah basis oposisi di Aleppo. (Salih Mahmud Leyla/Getty Images)

    TEMPO.CO, New York - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki-moon menuliskan satu artikel tentang  keprihatinannya atas situasi konflik bersenjata yang semakin memburuk di Suriah dan Irak. Ia menjelaskan bagaimana upaya masyarakat internasional dan PBB untuk menyelesaikan konflik yang telah menelan korban ratusan ribu orang.

    Berikut tulisan Ban Ki-moon yang bertajuk Krisis di Suriah: Perang Sipil, Ancaman Global, yang diterima Tempo pada akhir pekan lalu.

    "Perang yang mengerikan di Suriah terus memburuk dan berdarah di luar perbatasannya. Perhitungan objektif tampaknya akan dilakukan: bahwa sedikit yang bisa dilakukan, kecuali untuk mempersenjatai para pihak dan menonton amukan kemarahan di konflik tersebut. Masyarakat internasional tentu saja tidak meninggalkan rakyat Suriah dan wilayah yang mengalami gelombang kekerasan dan krisis yang tak pernah berakhir.

    Korban tewas sekarang mungkin lebih dari 150 ribu orang. Fasilitas penjara dan penahanan darurat membengkak isinya dengan pria, wanita dan bahkan anak-anak. Kematian oleh eksekusi dan penyiksaan yang tak terkatakan ditemukan dimana-mana di wilayah tersebut. Orang-orang juga mati karena kelaparan dan penyakit yang menular sekali dan langka. Seluruh pusat-pusat kota dan beberapa arsitektur dan warisan budaya manusia termasyur terhampar di reruntuhan. Suriah sekarang menjadi negara yang semakin parah.

    Perserikatan Bangsa-Bangsa sudah mencoba untuk mengatasi akar konflik dan dampak yang menghancurkan. Upaya kemanusiaan kami dan upaya lainnya adalah untuk menyelamatkan nyawa dan mengurangi penderitaan. Namun, tujuan dasar kami, yaitu mengakhiri konflik, tetap belum terpenuhi. Harapan suram untuk perdamaian menjadi semakin silam, apalagi dengan gejolak kekerasan dan ketegangan sektarian di Irak. Kebersamaan dan integritas dua negara utama, bukan hanya satu, yang dibicarakan.

    Enam poin berikut dapat memetakan cara yang prinsip dan terintegrasi ke depan.

    Pertama, mengakhiri kekerasan. Kekuatan asing yang memberikan dukungan militer lanjutan kepada pihak di Suriah yang melakukan kekejaman dan terang-terangan melanggar prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia dan hukum internasional tidak dapat disalahkan. Saya telah mendesak Dewan Keamanan untuk memberlakukan embargo senjata. Pihak yang bertikai harus duduk bersama lagi di meja perundingan. Berapa banyak orang harus mati sebelum mereka sampai di sana?

    Kedua, melindungi masyarakat. PBB terus melaksanakan upaya bantuan kemanusiaan yang besar. Namun, pemerintah terus memaksakan pembatasan akses yang tidak masuk akal; telah dihapus pasokan medis dari konvoi bantuan dan dengan membuat kelaparan yang disengaja dan masyarakat secara kolektif dihukum mereka anggap sebagai bersimpati kepada oposisi. Beberapa kelompok pemberontak telah bertindak sama. Selain itu, masyarakat internasional telah memberikan hampir sepertiga dari dana yang dibutuhkan untuk upaya bantuan. Saya terus meminta untuk mengakhiri pengepungan dan akses kemanusiaan yang tak terkekang di garis depan perbatasan internal dan perbatasan internasional.

    Ketiga, memulai proses politik yang serius. Pihak-pihak yang bertikai secara sistematis tanpa henti menghambat inisiatif kedua diplomat terkemuka dunia di dunia, Kofi Annan dan Lakhdar Brahimi. Pemilihan presiden awal bulan ini merupakan pukulan lagi dan gagal memenuhi standar, bahkan standar minimal untuk pemilihan suara yang dapat dipercaya. Saya akan segera menunjuk utusan khusus baru untuk melibatkan tokoh dan transisi ke Suriah baru. Negara-negara regional memiliki tanggung jawab khusus untuk membantu mengakhiri perang ini. Saya menyambut dengan senang hati kontak baru-baru ini antara Iran dan Arab Saudi dan berharap bahwa mereka akan membangun keyakinan dan mengubah sebaliknya persaingan yang destruktif di Suriah, Irak, Libanon dan di tempat lain. Kelompok masyarakat sipil Suriah melakukan upaya berani untuk menjaga tatanan masyarakat dan tetap membuka saluran solidaritas dan komunikasi.

    Keempat, memastikan pertanggungjawaban atas kejahatan serius. Bulan lalu, sebuah resolusi yang bertujuan untuk merujuk konflik ke Mahkamah Pidana Internasional gagal untuk lolos di Dewan Keamanan. Saya bertanya pada negara-negara anggota yang mengatakan tidak untuk Mahkamah Pidana Internasional, tetapi mereka mengatakan mendukung akuntabilitas di Suriah untuk maju dengan alternatif yang kredibel. Orang-orang Suriah memiliki hak untuk keadilan dan mengakhiri tindakan impunitas (kebebasan dari hukuman).

    Kelima, menyelesaikan penghancuran senjata kimia di Suriah. PBB dan Organisasi Pelarangan Senjata Kimia telah bekerja sama untuk menghancurkan atau melucuti dari negara tersebut semua bahan kimia yang dilaporkan pada suatu kesempatan di gudang besar. Banyak negara-negara anggota telah menyediakan sumber daya kritis dan dukungan untuk tugas yang menantang ini, yang dilakukan dalam zona perang aktif, dan yang tidak akan selesai pada berbagai fasilitas kehancuran diluar Suriah. Sementara hampir semua korban  di Suriah dilakukan dengan senjata konvensional, penting untuk memperkuat aturan global yang melarang produksi dan penggunaan senjata kimia.

    Keenam, menyikapi dimensi regional konflik, termasuk ancaman ekstremis. Pejuang asing dalam aksi di kedua belah pihak, menambah tingkat kekerasan dan memperburuk kebencian sektarian. Sedangkan kita tidak boleh begitu saja menerima demonisasi pemerintah Suriah dari semua oposisi seperti teroris. Kita juga tidak harus dibutakan dengan ancaman nyata teroris di Suriah. Dunia harus bersatu untuk meniadakan pendanaan dan dukungan lainnya untuk Jabhat al-Nusra dan Islamic State of Iraq dan al-Sham. ISIS juga merupakan ancaman terhadap semua komunitas di Irak. Sangat penting bagi para pemimpin di kawasan ini, politik dan agama, mengimbau untuk menahan diri dan menghindari serangan spiral dan pembalasan.

    Untuk saat ini, hambatan terbesar untuk mengakhiri perang Suriah adalah gagasan bahwa hal itu dapat dimenangkan secara militer. Saya menolak narasi saat ini bahwa pemerintah Suriah "menang".

    Ketegangan sektarian berbahaya, gerakan besar pengungsi, kejahatan yang terjadi setiap hari dan penyebaran ketidakstabilan yang menimbulkan perang saudara di Suriah adalah ancaman global. Semua nilai-nilai dimana kita berpijak  dan alasan mengapa PBB ada dipertaruhkan di lanskap yang hancur yang merupakan Suriah sekarang ini. Waktu adalah masa lalu yang panjang bagi komunitas internasional, khususnya Dewan Keamanan, untuk menegakkan tanggung jawabnya."

    MARIA RITA

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.