Malaysia Tolak Banding Penggunaan Kata 'Allah'  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/ Nita Dian

    TEMPO/ Nita Dian

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Mahkamah Agung Malaysia akan segera menegaskan larangan penggunaan kata "Allah" bagi umat Kristen dalam sebuah sidang yang digelar pada Senin, 23 Juni 2014. Penegasan ini dilakukan setelah Gereja Katolik Roma mengajukan banding dan berpendapat bahwa larangan tersebut tidak adil bagi kaum minoritas di negara yang mayoritas berpenduduk muslim itu. (Baca: Pengadilan Malaysia Larang Media Pakai Kata `Allah')

    Dikutip dari BBC News, pengadilan federal memutuskan koran gereja, The Herald, tidak memiliki alasan yang kuat untuk mengajukan banding atas penggunaaan kata "Allah" dalam koran berbahasa Melayu itu tahun lalu.

    Pemerintah menjelaskan, "Allah" seharusnya menyimbolkan Tuhan khusus bagi umat Islam dan sudah ada dalam kitab berbahasa Melayu sejak bertahun-tahun yang lalu. Mereka menilai, jika agama lain menggunakannya juga, akan terjadi kebingungan bagi umat Islam dan bisa menimbulkan pemahaman lain.

    Sedangkan perwakilan Kristen menjelaskan, banyak orang-orang Kristen yang tinggal di Pulau Kalimantan menggunakan kata "Allah" untuk menyebut Tuhan dalam Alkitab dan lagu-lagu rohani sebelum pihak berwenang berusaha menegakkan larangan tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

    "Kami kecewa. Apakah hakim yang menolak banding kami tidak menyentuh hak-hak dasar fundamental minoritas?" kata Pastor Lawrence Andrew, editor surat kabar Katolik, The Herald. (Baca: Pakai Kata Allah, Gereja di Malaysia Disomasi)

    Di depan ruang pengadilan, sekitar seratus aktivis muslim berteriak-teriak "Allahu Akbar" atau "Allah Maha Besar" dengan membentangkan spanduk bertuliskan "Bersatu untuk nama membela nama Alllah" menjelang keputusan dibuat.

    Sengketa ini muncul pada 2007 ketika Kementerian Dalam Negeri mengancam akan mencabut izin penerbitan The Herald. Sebelum ini, larangan juga diberlakukan pada Oktober 2009. Penolakan ini mengakibatkan serangan terhadap tempat ibadah dan "perang dingin" di antara kedua agama. (Baca: Malaysia Larang Koran Katolik Pakai Kata 'Allah)

    RINDU P. HESTYA | AL-JAZEERA | BBC NEWS

    Berita Lain:

    Pejabat Australia Temukan Lokasi Baru MH370 
    Buku Baru Ungkap 'Perang Dingin' Obama-Clinton 
    Pernah Kalah Debat, Obama Terpilih Jadi Presiden


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.