Peringati Tiananmen, Layanan Google Diblokir  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peringatan 24 tahun Peristiwa Tiananmen diikuti oleh sepuluh ribu orang dengan menyalakan lilin di Victoria Park, Hong Kong, (4/6). Mereka mengenang demo mahasiswa prodemokrasi yang dibubarkan militer Cina di Lapangan Tiananmen. AP/Vincent Yu

    Peringatan 24 tahun Peristiwa Tiananmen diikuti oleh sepuluh ribu orang dengan menyalakan lilin di Victoria Park, Hong Kong, (4/6). Mereka mengenang demo mahasiswa prodemokrasi yang dibubarkan militer Cina di Lapangan Tiananmen. AP/Vincent Yu

    TEMPO.CO, Beijing - Cina dilaporkan telah memblokir semua layanan Google menjelang peringatan Tragedi Tiananmen ke-25 pada 4 Juni 2014. Menurut laporan CNET, Senin, 2 Juni 2014, pengguna Internet di Cina melapor tidak bisa menggunakan layanan Google sejak pekan lalu. Selain Google, situs jejaring sosial tertentu juga tidak bisa diakses. (Baca: Mahasiswa Hong Kong Peringati Tragedi Tiananmen)

    Pemblokiran ini diyakini sebagai tindakan yang disengaja, tapi pemerintah Cina belum memberikan konfirmasi resmi. Namun diperkirakan pemblokiran dilakukan sebagai bentuk sensor menjelang peringatan tragedi yang menewaskan sekitar tiga ribu orang itu. Pada 4 Juni 1989, massa pengunjuk rasa tak bersenjata terluka, ditahan, dan tewas saat melancarkan protes di Lapangan Tiananmen, Beijing, Cina.

    Namun sejauh ini tujuan pemblokiran Google ini belum bisa dikonfirmasikan. Pihak Google pun menolak memberikan komentar mengenai hal tersebut.  (Baca: Multilayanan Google Diblokir di Cina)

    Dalam memperingati Tragedi Tiananmen, sedikitnya 1.900 warga Hong Kong terjun ke jalanan pada Ahad, 1 Juni 2014. Para pengunjuk rasa yang kebanyakan mahasiwa ini berteriak-teriak menuntut demokrasi yang adil dan menolak pemerintahan satu partai di negara itu.

    Sejumlah demonstran juga membawa spanduk besar dan menuntut pemimpin Cina menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi dalam Tragedi Tiananmen. Beberapa dari mereka juga membawa poster Liu Xiaobo untuk mendesak pembebasan aktivis hak asasi manusia peraih Nobel yang ditahan pemerintah Cina itu. Penulis, profesor, dan pejuang demokrasi tersebut ditahan sejak 2009 atas tuduhan melakukan makar terhadap pemerintah Cina.

    RINDU P. HESTYA | CNET | FOX NEWS

    Berita Lain:
    Ambil Uang Rp 8 Ribu di Dalam Sumur, 7 Bocah Tewas
    Kate Middleton Menyelinap ke Hotel Sultan Brunei
    Sebab Raja Spanyol Turun Takhta  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.