Ajarkan Islam Radikal, Inggris Selidiki 25 Sekolah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Inggris David Cameron.  REUTERS/Ben Stansall

    Perdana Menteri Inggris David Cameron. REUTERS/Ben Stansall

    TEMPO.COLondon - Kepolisian Inggris kini tengah memfokuskan perhatian ke 25 sekolah di Birmingham setelah menerima pengaduan mengenai dugaan penyebaran ajaran Islam garis keras di sekolah-sekolah di kota terbesar kedua di Inggris.

    Menurut situs berita Times of India, Dewan Kota Birmingham menerima 200 laporan dari staf sekolah dan orang tua murid. "Rata-rata pengaduan berisi keluhan soal dugaan Operasi Trojan Horse," tulis Times of India, Selasa, 15 April 2014.

    Operasi Trojan Horse diungkapkan oleh sebuah surat kaleng pada tahun lalu. Surat tanpa nama itu menduga Operasi Trojan Horse telah menggulingkan empat kepala sekolah dan membawa prinsip Islam garis keras.

    Para staf sekolah melihat jika Operasi Trojan Horse memang terjadi. Mereka pun mengungkapkan adanya pemisahan kelas antara siswa perempuan dan laki-laki atau pelarangan pendidikan seks di sekolah. Staf sekolah nonmuslim pun diganggu.

    "Ada juga laporan tentang sekolah yang menghabiskan dana sekitar Rp 1,3 miliar untuk membeli pengeras suara guna mengumandangkan azan."

    Menurut Perdana Menteri David Cameron, pemerintah tidak mengizinkan penyebaran pandangan yang ekstrem di sekolah. Alasannya, sudut pandang agama yang konservatis atau ekstrimis cenderung mengarahkan anak muda untuk bertindak radikal di kemudian hari.



    THE AGE  | EXPRESS | CORNILA DESYANA

    Terpopuler:
    Inggris Didesak Ungkap Penyiksaan di Diego Garcia
    Warga Rusia Diminta Tak Kunjungi AS dan Sekutunya
    Amerika Tuduh Rusia Gelar Kekerasan di Ukraina

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.