Amerika Siapkan Sanksi Baru untuk Rusia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Amerika Serikat Barack Obama bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Enniskillen, Irlandia Utara, Senin (17/6). AP/Evan Vucci

    Presiden Amerika Serikat Barack Obama bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Enniskillen, Irlandia Utara, Senin (17/6). AP/Evan Vucci

    TEMPO.CO, Washington - Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengatakan kepada Kanselir Jerman Angela Markel bahwa Amerika Serikat dan sekutunya harus mempersiapkan sanksi baru terhadap Rusia. Hal ini dilakukan menyusul meningkatnya situasi krisis di Ukraina.

    "Presiden menekankan perlunya bagi Amerika Serikat, Uni Eropa, dan mitra dunia lainnya untuk siap melanjutkan eskalasi Rusia dengan sanksi tambahan," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataannya lewat panggilan telepon seperti dilansir Channel News Asia, Jumat, 11 April 2014.

    Para aktivis pro-Rusia di wilayah timur Ukraina disebut Gedung Putih, "Mendapat dukungan dari Moskow untuk melanjutkan sebuah kampanye menghasut dan melakukan sabotase dengan tujuan menggoyahkan Ukraina."

    Amerika Serikat juga mengatakan bahwa para pemimpin negara kembali menyerukan kepada Rusia untuk menarik mundur pasukannya dari wilayah perbatasan Ukraina.

    Sebelumnya, pada hari pertemuan Bank Dunia di Washington, Menteri Keuangan Amerika Serikat Jacob Lew menyampaikan peringatan yang sama kepada Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov, mengenai tekanan yang mungkin semakin meningkat terhadap Moskow.

    Ukraina menghadapi krisis baru setelah menganeksasi Crimea ke wilayah Rusia. Sejak itu, hubungan antara Moskow dan Barat mencapai titik terendah pasca-Perang Dingin.

    Presiden Rusia Vladimir Putin sempat mengirimkan surat yang ditujukan kepada 18 pemimpin Eropa yang isinya mengancam akan menghentikan pasokan gas kepada Ukraina.

    Menanggapi itu, Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat langsung bereaksi keras. "Rusia berusaha menggunakan energi untuk tekanan politik." Amerika Serikat juga berjanji akan membantu Ukraina secara finansial.

    CHANNEL NEWS ASIA | ROSALINA

    Berita Terpopuler

    Jokowi Bicara Efek Jokowi yang Tak Dongkrak PDIP
    Demokrat Yakin SBY Jadi King Maker Koalisi

    Ruhut: Demokrat Boleh Kalah, Jet RI 1 Tetap Biru


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.