Senat AS Setuju Laporan Interogasi CIA Dibuka

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lambang Central Intelligence Agency (CIA), badan intelijen Amerika, yang terdapat di Lobi Markas Besar CIA di Langley. cia.gov

    Lambang Central Intelligence Agency (CIA), badan intelijen Amerika, yang terdapat di Lobi Markas Besar CIA di Langley. cia.gov

    TEMPO.CO, Washington -  Komite Intelijen Senat AS, Kamis 3 April 2014, melakukan pemungutan suara untuk mengumumkan sebagain dari laporan yang merinci metode interogasi dan penahanan kontroversial digunakan oleh badan intelijen AS, Central Intelligence Agency (CIA), terhadap para tersangka teror pasca serangan 11 September 2001 -yang dikenal dengan 9/11 .

    Dengan 11-3 suara yang mendukung deklasifikasi atas ringkasan eksekutif laporan itu, tekanan sekarang bergeser ke CIA dan Gedung Putih untuk cepat memeriksa laporan yang mungkin membahayakan keamanan nasional dan membuka kepada publik. Deklasifikasi adalah menyatakan sebuah laporan tak lagi bersifat rahasia.

    "Tujuan dari kajian ini adalah untuk mengungkap fakta di balik program rahasia ini, dan hasilnya mengejutkan," kata Senator Dianne Feinstein, yang memimpin Komite intelijen Senat. "Laporan ini memperlihatkan kebrutalan yang jelas bertentangan dengan nilai-nilai kita sebagai bangsa. Kronik ini menjadi noda dalam sejarah kita yang tidak bisa dibiarkan terjadi lagi."

    Komunitas intelijen mengecam prospek dipublikasaikannya laporan Senat, yang ditulis oleh staf komite intelijen dari Demokrat dan Republik, tapi tidak termasuk wawancara langsung dengan pejabat CIA, karyawan kontrak atau pejabat pemerintahan di era George Bush. Komite melakukan pemungutan suara bulan Desember 2012 untuk menyetujui temuan itu, namun laporan itu tetap dirahasiakan.

    Senator Richard Burr, anggota Kommite Senat, menyebut laporan itu "cacat dan bias", tapi akhirnya ia memilih mendukung deklasifikasi atas ringkasan eksekutif laporan itu.

    "Saya berharap bahwa para penulis laporan tersebut memastikan bahwa publik Amerika diberi fakta, bukan fiksi," kata Burr. Dia menambahkan, "Namun, saya hari ini memberikan suara untuk mengumumkan laporan tersebut untuk memberi rakyat Amerika kesempatan untuk membuat penilaian mereka sendiri."

    Tiga Senator Republik -James Risch dari Idaho, Dan Coats dari Indiana, dan Marco Rubio dari Florida- memilih menentang deklasifikasi itu. "Sayangnya, studi ini telah mengadu Komite Intelijen Senat dengan CIA dan menggangu fokus kita dari banyaknya ancaman yang dihadapi keamanan nasional kita," kata Risch dan Rubio dalam sebuah pernyataan bersama.

    Washington Post melaporkan awal pekan ini bahwa pejabat pemerintah yang memeriksa laporan Komite Intelijen Senat setebal 6.300 halaman mengatakan, bagian yang paling mengganggu dari laporan itu bukan rincian penyiksaan terhadap tahanan, tetapi adanya perbedaan antara pernyataan pejabat senior CIA dan staf tingkat bawah yang terlibat langsung dalam program itu.

    Para pejabat mengatakan kemampuan CIA untuk memperoleh intelijen berharga dari program penyiksaan yang disebut "teknik interogasi yang ditingkatkan" itu sedikit, jika ada.

    "Laporan ini menunjukkan bahwa berbagai tingkat di pemerintahan memberikan informasi menyesatkan tentang efektivitas dari teknik ini," kata Senator Martin Heinrich, anggota Komite Intelijen Senat. "Jika badan rahasia pemerintah ingin beroperasi dalam negara demokrasi, harus ada kepercayaan."

    Presiden Obama dan lainnya mengkritik metode interogasi kontroversial yang digunakan CIA dan menyerukan penggunaan beberapa teknik interogasi, seperti waterboarding, melabrak hukum yang memang melarang penyiksaan. Setelah menjabat sebagai presiden, Obama melarang praktek interogasi secara kejam tersebut.

    Feinstein mengatakan, ia ingin melihat deklasifikasi ringkasan eksekutif dari laporan, selesai dalam 30 hari. Laporan ringkasan eksekutifnya setebal 480 halaman dan mencakup 20 halaman temuan dan kesimpulan.

    Juru bicara CIA Dean Boyd mengatakan, badan tersebut belum menerima versi final laporan komite intelijen untuk meninjau laporan itu, untuk mengetahui mana yang seharusnya tetap dirahasiakan atau tidak. CIA berjanji akan meninjau laporan itu "secepatnya."

    "CIA telah mengakui dan belajar dari program RDI (Rendition, Detention and Interrogation) dan telah mengambil langkah-langkah perbaikan untuk mencegah kesalahan seperti itu terjadi lagi," kata Boyd.

    Juru bicara Gedung Putih Jay Carney memberikan catatan menjelang pemungutan suara di Komite Intelijen Senat bahwa Obama telah lama secara jelas mengungkapkan bahwa ia ingin laporan itu dibuka kepada publik sehingga masyarakat dapat melihatnya. Namun Carney mengatakan Obama tidak menetapkan batas waktu untuk mempublikasikannya.

    USA TODAY | ABDUL MANAN

    Berita Lainnya
    Dukung Anti-Gay, CEO Mozilla Dipaksa Mundur
    5 Fakta tentang Vladimir Putin  
    AS Ingatkan Cina Tak Tiru Aneksasi Gaya Rusia  
    Lord of The Rings Ikut Cari Pesawat MH370
    Pencari Kotak Hitam MH370 Tiba di Lokasi  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.