MI5 dan MI6 Dikerahkan Selidiki Ikhwanul Muslimin

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kandidat presiden dari partai Ikhwanul Muslimin, Mohammed Morsi, saat melakukan kampanye di Kairo, Mesir, Minggu (20/6). AP/Fredrik Persson, File

    Kandidat presiden dari partai Ikhwanul Muslimin, Mohammed Morsi, saat melakukan kampanye di Kairo, Mesir, Minggu (20/6). AP/Fredrik Persson, File

    TEMPO.CO, London- Perdana Menteri Inggris David Cameron memerintahkan investigasi segera kelompok Ikhwanul Muslimin setelah menerima informasi organisasi Islam itu berencana melakukan tindakan radikal di Inggris.

    Pejabat di Kantor Cameron di Downing Street 10, London, membenarkan perintah itu seperti dilansir harian Times, Selasa, 1 April 2014. Cameron memerintahkan agen intelijennya mengumpulkan informasi tentang filosopi dan aktivitas Ikhwanul Muslimim dan potensi kelompok itu mengancam Inggris. (Baca: Diduga Dukung Teroris, Tiga Jurnalis Mesir Ditahan )

    Reaksi pemerintah Inggris ini untuk menanggapi laporan tentang pertemuan sejumlah pemimpin Ikhwanul di London tahun lalu untuk menanggapi krisis di Mesir, yang dipicu saat pemimpin mereka, Mohamad Mursi, dilengserkan dari jabatannya sebagai presiden. Pemerintahan baru Mesir menuding Ikhwanul Muslimin biang kerok berbagai aksi kekerasan di negara itu. (Baca: Mesir Hukum Mati 529 Pendukung Ikhwanul Muslimin)

    Juru bicara Downing Street menambahkan, Cameron telah membentuk tim di internal pemerintahannya untuk merevisi kebijakan pemerintah Inggris terhadap organisasi ini berdasarkan filosopi dan kegiatan Ikhwanul Muslimin. Revisi ini diketuai oleh Duta Besar Inggris untuk Arab Saudi, John Jenkins.

    Surat kabar Times memberitakan, Cameron memberikan perintah segera untuk investigasi disela ketakutan Ikhwanul Muslim merancang tindakan ekstremis dari Inggris.

    Revisi mengikutsertakan MI6, badan intelijen luar negeri Inggris. Sedangkan MI5, badan intelijen dalam negeri Inggris, akan diminta untuk menginvestigasi jumlah pemimpin senior Ikhwanul Muslimin yang tinggal di Inggris setelah kudeta militer di Mesir tahun lalu yang berujung pada jatuhnya pemerintahan Mursi. (Baca: Eks Presiden Mesir Akan Didakwa dengan Tuduhan Terorisme)
     

    AHRAM. ORG | TIMES.CO.UK | MARIA RITA HASUGIAN

    Terpopuler:
    Terkuak Jika Kotak Hitam Tersambung Satelit
    Gugatan Pabrik Baja Atas Trowulan Dinilai Lemah
    Ahok Curhat Soal Jokowi yang Fokus Berkampanye


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.