Surat Curhat Putri Pilot Malaysia Airlines

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita menulis pesan doa dan dukungan kepada sejumlah awak pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hilang, di pusat perbelanjaan di Petaling Jaya, Kuala Lumpur, Malaysia, (16/3). REUTERS/Damir Sagolj

    Seorang wanita menulis pesan doa dan dukungan kepada sejumlah awak pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hilang, di pusat perbelanjaan di Petaling Jaya, Kuala Lumpur, Malaysia, (16/3). REUTERS/Damir Sagolj

    Aku ingat, suatu kali seorang penumpang berusia sangat tua dan duduk di kursi roda menunggu ayah di bandara, usai penerbangan dari London menuju Kuala Lumpur. Pria tua itu mengacungkan dua jempolnya dan berkata, "Anda kapten penerbangan tadi? Pendaratan yang sangat mulus, terima kasih!" Saat itu rasa bangga membuncah di dalam diri saya

    Namun, di dalam hati keluarga kami tahu, setiap kali ayah bertugas, kemungkinan menerima telepon bernada sedih yang mengabarkan ayah tidak bisa pulang selama-lamanya selalu ada. Hal itu kami terima sebagai bagian dari hidup kami sehari-hari.

    Ayah terus-terusan mengikuti pelatihan. Ayah punya jadwal rutin untuk memeriksa kesehatannya, agar dia tetap fit untuk terbang. Dia juga mengikuti ujian seperti pelajar. Buku manual penerbangannya sama tebalnya dengan buku ilmu kedokteran yang kupelajari.

    Dalam menjalankan profesinya, ayah adalah seorang yang mengidap OCD (Obsessive Compulsive Disorder), karena dia ingin memastikan semuanya berada dalam tempat yang benar. Bahkan, dia tidak pernah datang terlalu cepat atau terlambat meski semenit kalau dia sudah berjanji. Dia selalu tepat waktu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H