Yang Tak Kita Tahu Soal Raibnya Malaysia Airlines  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maskapai Malaysia Airlines yang hilang pada Sabtu silam menggunakan pesawat Boeing dengan tipe 777 200ER terbaru.  Pesawat jumbo jet yang dilengkapi sistem komputerisasi yang canggih ini memiliki catatan keamanan yang baik, sejak 19 tahun hanya terjadi 1 kecelakaan fatal saat jatuhnya pesawat Asiana Air yang menewaskan 3 orang. Wikimedia.org

    Maskapai Malaysia Airlines yang hilang pada Sabtu silam menggunakan pesawat Boeing dengan tipe 777 200ER terbaru. Pesawat jumbo jet yang dilengkapi sistem komputerisasi yang canggih ini memiliki catatan keamanan yang baik, sejak 19 tahun hanya terjadi 1 kecelakaan fatal saat jatuhnya pesawat Asiana Air yang menewaskan 3 orang. Wikimedia.org

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Masih belum ada kabar terkait hilangnya pesawat Malaysia Airlines dengan nomor penerbangan MH370 yang membawa lebih dari 200 orang di dalamnya. Sempat beredar kabar bagian pesawat ditemukan di Vietnam, namun dipastikan bukan serpihan pesawat jenis Boeing 777-200 milik maskapai ini.

    Berikut ini adalah ringkasan dari apa yang kita ketahui dan apa yang tak kita ketahui terkait pesawat milik maskapai yang didapuk sebagai salah satu maskapai paling aman di dunia ini:

    Rute penerbangan

    Yang kita tahu: The Boeing 777-200 lepas landas dari Kuala Lumpur, ibukota Malaysia, pada 00.41 Sabtu. Pesawat dijadwalkan tiba di Beijing pukul 06.30 pada hari yang sama, setelah menempuh 2.300 mil (3.700 kilometer) perjalanan. Tapi sekitar pukul 01.30, pengendali lalu lintas udara di Subang, di luar Kuala Lumpur, kehilangan kontak dengan pesawat saat terbang di atas laut antara Malaysia dan Vietnam.

    Yang kita tidak tahu: Apa yang terjadi selanjutnya. Pilot tidak memberitahu pada menara adanya masalah, dan tidak ada sinyal marabahaya yang dikeluarkan. Pejabat militer Malaysia mengutip data radar menyatakan pesawat mungkin telah mengubah arah dan berbalik kembali ke Kuala Lumpur sebelum menghilang. Namun pilot tidak memberitahu bahwa mereka melakukannya. Dan pada titik ini, tidak ada yang tahu mengapa pesawat berbalik arah.

    Penumpang

    Yang kita tahu: Ada 239 orang di atas pesawat, terdiri atas 227 penumpang dan 12 awak. Lima penumpang berusia di bawah 5 tahun. Mereka berasal dari berbagai negara, terbanyak dari Cina atau Taiwan 154 orang. Lima penumpang batal naik pesawat. Tas mereka turut diturunkan.

    Yang kita tidak tahu: Identitas sebenarnya dari beberapa penumpang. Dua orang yang naik pesawat dengan paspor curian. Pihak berwenang mengatakan mereka sedang menyelidiki kemungkinan bahwa ada orang lain di pesawat yang bepergian dalam paspor palsu.

    Misteri paspor

    Yang kita tahu: Tiket untuk dua orang yang menggunakan paspor Italia dan Austria -- yang ternyata adalah paspor curian -- dibeli hari Kamis di Thailand. Keduanya adalah tiket satu arah dan memiliki jadwal yang berkelanjutan dari Beijing ke Amsterdam dan satunya lagi ke Frankfurt. Pemilik asli paspor menyatakan paspor mereka dicuri di Thailand tahun 2012 dan 2013.

    Yang kita tidak tahu: Siapa orang yang menggunakan paspor curian itu, dan apakah mereka memiliki kaitan dengan hilangnya pesawat. Kantor berita nasional Malaysia dikutip Menteri Dalam Negeri Ahmad Zahid Hamidi mengatakan bahwa dua orang yang menggunakan paspor itu "tampak seperti orang Asia". Namun sejauh ini mereka belum menemukan link ke tindak terorisme. Kemungkinan lain, pengguna paspor curian adalah imigran ilegal yang menggunakannya untuk memasuki Eropa. Ada kasus-kasus sebelumnya imigran ilegal menggunakan paspor palsu untuk mencoba untuk memasuki negara-negara Barat . Dan Asia Tenggara dikenal sebagai 'pasar' bagi paspor curian.



    Pemindai keamanan

    Yang kita tahu: Interpol mengatakan paspor curian berada di database-nya . Tapi tidak ada pemeriksaan yang dilakukan pada mereka dari saat mereka masuk ke dalam bandara dan hingga ke dalam pesawat. Sekretaris Jenderal Interpol Ronald K. Noble mengatakan hal itu  jelas keprihatinan besar bahwa penumpang bisa naik dalam penerbangan internasional dengan paspor curian yang sudah masuk dalam database Interpol.

    Yang kita tidak tahu: Paspor mungkin telah digunakan untuk perjalanan sebelumnya. Pemerintah Malaysia sedang menyelidiki proses keamanan yang memungkinkan penumpang bodong itu bisa naik ke pesawat, tetapi para pejabat bersikeras bandara Kuala Lumpur melakukan keamanan standar internasional.

    Kru

    Yang kita tahu: Seluruh awak di dalam pesawat itu berkewarganegaraan Malaysia. Pilot pesawat yang hilang itu adalah Kapten Zaharie Ahmad Shah, 53 tahun dengan pengalaman 18.365 jam terbang. Dia bergabung dengan Malaysia Airlines pada tahun 1981. Perwira pertama, Fariq Ab Hamid, memiliki 2.763 jam terbang.

    Yang kita tidak tahu: Apa yang terjadi di kokpit sekitar waktu pesawat kehilangan kontak dengan pengawas lalu lintas udara. Pesawat itu sedang melalui bagian paling aman dari penerbangan, bagian cruise, ketika menghilang. Kondisi cuaca dilaporkan sangat bagus. Pakar penerbangan mengatakan sangat membingungkan bahwa pilot tidak melaporkan masalah apapun sebelum kontak hilang.

    Pencarian

    Yang kita tahu: 34 pesawat dan 40 kapal dari sepuluh negara membantu dalam upaya pencarian menjelajahi area yang luas mulai dari Laut Cina Selatan di dekat tempat pesawat itu terakhir terdeteksi. "Kami belum menemukan sesuatu yang tampaknya objek dari pesawat, apalagi pesawat," kata Azharuddin Abdul Rahman, direktur jenderal Departemen Penerbangan Sipil Malaysia. Minyak yang ditemukan di daerah tersebut sedang diuji untuk menentukan apakah itu berasal dari pesawat.

    Yang kita tidak tahu: Apakah pencarian berkonsentrasi pada tempat yang tepat. Pihak berwenang mulai berfokus pada hamparan laut di sekitar mulut Teluk Thailand, dekat posisi terakhir pesawat. Tapi mereka memperluas upaya pencarian lebih jauh ke barat, di lepas pantai lainnya di Semenanjung Malaysia dan utara ke Laut Andaman  bagian dari Samudera Hindia. Dan seiring berjalannya waktu, arus laut akan memindahkan apa yang ada di bawahnya, dan hal ini akan semakin merepotkan upaya pencarian.

    Preseden

    Yang kita tahu: Sangat langka pesawat komersial menghilang di tengah malam. Pada bulan Juni 2009, Air France Flight 447 sedang dalam perjalanan dari Rio De Janeiro ke Paris ketika komunikasi berakhir. Butuh waktu selama hampir dua tahun untuk menemukan sebagian besar reruntuhan pesawat Airbus A330 yang membawa 228 orang di dalamnya. Butuh waktu lebih lama untuk menentukan penyebab kecelakaan.

    Yang kita tidak tahu: nasib sebenarnya dari pesawat Malaysia Airlines. Jika semua tidak ada yang selamat, maka akan menjadi kecelakaan pesawat paling mematikan sejak 12 November 2001, ketika American Airlines dengan nomor penerbangan 587 menabrak sebuah lingkungan di New York dan menewaskan 260 orang di dalamnya.

    CNN | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.