Hamil, 200 Tentara Wanita Inggris Dipulangkan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tentara Inggris di Afghanistan. AP/Gaz Faulkner, Royal Navy

    Tentara Inggris di Afghanistan. AP/Gaz Faulkner, Royal Navy

    TEMPO.CO, London - Lebih dari 200 tentara wanita Inggris yang ditugaskan di Irak dan Afganistan dikirim pulang dari zona perang setelah diketahui hamil. Aturan Kementerian Pertahanan negara itu, tentara hamil tidak diperkenankan berada di garis depan.

    Dari 200 tentara itu, 99 orang bertugas di Afganistan dan 102 orang lainnya di Irak. Komandan memerintahkan mereka untuk kembali ke Inggris dengan penerbangan yang disediakan untuk tentara yang terluka.

    Tentara wanita tidak diwajibkan melakukan tes kehamilan sebelum bertugas di penempatannya dengan alasan langkah itu merupakan pelanggaran privasi. Namun, setelah prajurit Lynette Pearce melahirkan di Camp Bastion di Afganistan, banyak pihak mengimbau agar tes kehamilan dilakukan.

    Angka resmi menunjukkan sebanyak 201 tentara wanita hamil dan dievakuasi dari wilayah konflik di Afganistan sejak 2006 dan dari perang di Irak antara 2003 dan 2009. Kementerian Pertahanan mengatakan jumlah itu kurang dari satu persen dari seluruh jumlah tentara wanita yang ditempatkan di luar negeri.

    Sebagian besar bayi dikandung sang ibu sejak sebelum penempatannya. Namun, sebagian kehamilan diketahui setelah sang ibu berada di medan tugas.

    Kementerian Pertahanan tak menyetujui hubungan seksual antar tentara dan bahwa setiap perilaku yang tidak pantas berarti melanggar pedoman. Mereka yang ketahuan berhubungan seks biasanya menghadapi teguran dari atasannya atau tindakan disiplin yang lebih serius, tergantung pada pangkat dan jabatan mereka.

    "Temuan ini tidak akan menjadi kejutan besar mengingat bahwa mereka berkumpul di pangkalan untuk mengurangi kebosanan dan ketakutan. Namun, mayoritas pasukan tahu itu benar-benar tidak profesional dan ada konsekuensi serius jika ketahuan," kata seorang sumber di Kementerian Pertahanan. "Tapi kemungkinan yang paling sering adalah mereka bercinta dengan pasangannya sebelum berangkat bertugas dan baru menyadari terjadi kehamilan setelah mereka berada di medan tugas."

    MAIL ONLINE | TRIP B

    Berita Terpopuler
    Ustad Hariri Nyaris Lempar Mikrofon ke Bos Entis
    Kunjungi Korban Kelud, Ini Kereta Ani Yudhoyono
    Cinta Penelope Diajak Nikah Siri Ustad Hariri
    Relawan Kelud Terobos Zona Terlarang untuk Berfoto


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.