Ricuh pada Hari Pemilu Banglades , 21 Orang Tewas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Demonstran menyerukan semboyan selama bentrokan dengan polisi di Gaibandha, Bangladesh, Minggu (5/1). Dengan kurang dari setengah dari 300 kursi yang diperebutkan, para pemilih memberikan suara di tengah pengamanan ketat dalam pemilihan parlemen di Bangladesh. REUTERS/Stringer

    Demonstran menyerukan semboyan selama bentrokan dengan polisi di Gaibandha, Bangladesh, Minggu (5/1). Dengan kurang dari setengah dari 300 kursi yang diperebutkan, para pemilih memberikan suara di tengah pengamanan ketat dalam pemilihan parlemen di Bangladesh. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CODhaka – Setidaknya 21 pengunjuk rasa tewas dalam kekerasan yang terjadi pada hari pemungutan suara di Banglades, Minggu, 5 Januari 2014. Pada hari itu, pasukan keamanan bentrok dengan kelompok oposisi yang ingin memboikot pemilihan umum.

    Gelombang protes, menurut komisi pemilihan Bangladesh, seperti dilansir India Times, menyebabkan pemungutan suara mengalami penundaan di hampir 400 tempat pemungutan suara.

    Di antara protes dan seruan boikot itu, polisi mengatakan terpaksa melepaskan tembakan kepada mereka yang mencoba membakar dan mencuri surat suara. Sebelumnya, pada Sabtu malam, lebih dari 150 tempat pemungutan suara, yang sebagian besar berada di sekolah setempat, dibakar oleh para demonstran dan aktivis oposisi.

    Partai oposisi terbesar, Partai Nasionalis Bangladesh, dan sekutunya telah melakukan pemogokan umum selama dua hari, yakni Sabtu dan Minggu. Mereka mendesak agar pemilu sebaiknya ditiadakan jika tidak diawasi oleh tim independen. Namun, tuntutan tersebut ditolak oleh pemerintah Banglades.

    Serangkaian insiden terkait dengan pemilu telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir di Banglades. Setidaknya 100 orang tewas dalam rangkaian kekacauan ini. Hal ini membuat gerah kelompok sipil lokal dan masyarakat internasional, hingga mereka mendesak agar pemerintah menunda pemilu untuk sementara waktu.

    ANINGTIAS JATMIKA | INDIA TIMES


    Berita Terpopuler:
    Mulai Besok, Deddy Corbuzier Digantikan Farhat Abbas  
    Jadi Host, Farhat Abbas Yakin Tak Membosankan  
    Pengamat: Surcharge Rp 50 Ribu Tak Masuk Akal
    KontraS: Lima Hal Janggal di Penggerebekan Ciputat  
    Megawati Diminta Restui Jokowi Jadi Capres 2014  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.