Google: Permintaan Penghapusan Konten Naik Tajam  

Reporter

Editor

Abdul Manan

Jumat, 20 Desember 2013 21:31 WIB

Dinding resepsionis di kantor Google Indonesia yang baru yang berlokasi di gedung Sentra Senayan II lantai 28 Jalan Asia Afrika, Jakarta. Google menampilkan warna Indonesia lewat ukiran yang ada, nama-nama khas Indonesia, ikon seperti wayang, tenun ikat atau becak di kantornya. Plus.google.com

TEMPO.CO, Washington - Google mengungkapkan adanya kenaikan tajam dalam permintaan pemerintah agar konten politik dihapus dari laman. Hal ini diungkapkan Google dalam laporan transparansi terbaru yang diterbitkan Kamis, 19 Desember 2013.

Dari Januari sampai Juni tahun ini, raksasa pencarian itu menerima 3.846 permintaan pemerintah untuk menghapus konten dari layanannya. Jumlah ini meningkat 68 persen dari paruh kedua tahun 2012.

"Selama empat tahun terakhir, salah satu tren yang mengkhawatirkan tetap konsisten: pemerintah terus meminta kami untuk menghapus konten politik," kata Susan Infantino, Direktur Hukum Google, dalam situs blog post.

"Para pejabat sering mengutip soal pencemaran nama, privasi, dan bahkan hak cipta dalam upaya untuk menghapus pidato politik dari layanan kami," ujarnya.

Google melaporkan adanya peningkatan besar dalam permintaan dari Turki. Pejabat di negara itu mengajukan 1.673 permintaan (meningkat hampir sepuluh kali lipat dibanding paruh kedua tahun lalu) untuk menghapus sebuah konten. Sekitar dua per tiga dari total permintaannya, menyerukan penghapusan konten yang terkait dengan dugaan pelanggaran hukum Internet 5651, yang menyensor pidato online.

Di Rusia, Google melaporkan kenaikan permintaan setelah dikenalkannya hukum daftar hitam tahun lalu. Hukum itu bertujuan untuk menindak keras situs kriminal, pedofilia, dan promosi bunuh diri. Tapi kritikus pemerintah menyebut itu sebagai tameng untuk menyensor pidato politik online. Google menerima 257 permintaan penghapusan selama periode pelaporan ini, lebih dari dua kali lipat jumlah permintaan yang diterima pada 2012 .

Di AS, Google dan sesama perusahaan teknologi berjuang untuk diizinkan mengungkapkan seberapa sering mereka menerima tuntutan hukum untuk informasi dari intelijen sinyal negara ini, National Security Agency (NSA). Permintaan tersebut dilakukan melalui pengadilan Foreign Intelligence Surveillance Act (Fisa), dan perusahaan dilarang untuk mengungkapkan soal ini.

Pada Rabu, 18 Desember 2013, tim panel kajian bentukan Presiden, yang menelisik NSA pasca-pengungkapan oleh whistleblower Edward Snowden, menyarankan agar perusahaan teknologi diizinkan mengungkapkan permintaan yang dilakukan melalui mekanisme Fisa.

"Sementara informasi yang kami sajikan dalam laporan transparansi kami tentu bukan pandangan yang komprehensif soal sensor online. Hal ini menunjukkan tren mengkhawatirkan dalam jumlah permintaan pemerintah, dan menggarisbawahi pentingnya transparansi di sekitar proses yang mengatur permintaan tersebut. Saat kami terus menambahkan data, kami berharap ini akan menjadi semakin berguna dan informatif bagi debat politik dan pembuatan kebijakan di seluruh dunia," kata Infantino.

Di AS, Google menerima 545 permintaan penghapusan 3.887 item. Di antaranya adalah salah satu permintaan dari seorang pejabat penegak hukum setempat untuk menghapus hasil pencarian yang menghubungkan sebuah artikel berita kepada rekam jejaknya sebagai seorang pejabat. Google tidak menghapus hasil pencarian itu.

Di Inggris, Google menerima 117 permintaan untuk penghapusan 556 item. Salah satu permintaan datang dari sebuah firma hukum yang mewakili mantan anggota parlemen untuk menghapus preview dari Google, yang diduga mencemarkan nama baik anggota parlemen. Preview itu telah dihapus. Permintaan serupa juga datang dari dewan pemerintah daerah untuk menghapus blog post yang diduga memfitnahnya. Google tidak mengabulkan permintaan tersebut.

Dari Januari sampai Juni 2013, inilah negara-negara yang mengajukan permintaan paling banyak untuk menghapus konten:

Turki (mengajukan 1.673 permintaan untuk menghapus 12.162 item)
Amerika Serikat (545 permintaan untuk 3.887 item)
Brasil (321 permintaan untuk 1.635 item)
Rusia (257 permintaan untuk 277 item)
India (163 permintaan untuk 714 item)

Guardian | Abdul Manan






Banyak Desa di Kabupaten Bogor Masih Blankspot Internet, Pemkab: Susah Sinyal

3 hari lalu

Banyak Desa di Kabupaten Bogor Masih Blankspot Internet, Pemkab: Susah Sinyal

Area blankspot internet di puluhan desa Kabupaten Bogor ditemukan di level desa yang jauh dari pusat Kecamatan.


Selain Google Chrome, Inilah 5 Daftar Browser Internet yang Perlu Dicoba

7 hari lalu

Selain Google Chrome, Inilah 5 Daftar Browser Internet yang Perlu Dicoba

Ternyata ada banyak browser internet selain Google Chrome yang layak untuk dicoba sebagai alternatif pilihan. Apa saja?


Seret Proyek Internet Daerah Terpencil

9 hari lalu

Seret Proyek Internet Daerah Terpencil

Koneksi internet bisa memangkas kesenjangan informasi sekaligus pemerataan ekonomi.


Kacific Bangun 2.500 Akses Internet Satelit dalam 5 Bulan untuk BAKTI Indonesia

10 hari lalu

Kacific Bangun 2.500 Akses Internet Satelit dalam 5 Bulan untuk BAKTI Indonesia

Pembangunan ini merupakan proyek penyediaan akses internet satelit untuk infrastruktur pemerintah di daerah yang dipimpin BAKTI.


Kominfo Berikan Hak Labuh Satelit Starlink kepada Telkomsat

10 hari lalu

Kominfo Berikan Hak Labuh Satelit Starlink kepada Telkomsat

Sebagai pemegang eksklusif atas hak labuh satelit Starlink, Telkomsat berhak mendapatkan layanan backhaul satelit.


Begini Cara Kerja Dark Web, Sisi Gelap Internet untuk Aksi Kejahatan

13 hari lalu

Begini Cara Kerja Dark Web, Sisi Gelap Internet untuk Aksi Kejahatan

Dark web bekerja dengan memanfaatkan teknologi enkripsi dan anonimitas. Keduanya dirancang untuk mencegah pelacakan oleh pihak tertentu.


Inilah Perbedaan Surface Web dan Dark Web

14 hari lalu

Inilah Perbedaan Surface Web dan Dark Web

Istilah surface web dan dark web mungkin tidak asing lagi bagi pengguna internet. Apa perbedaan keduanya?


Hati-hati saat Unduh 4 Jenis Ekstensi File Ini di Internet

14 hari lalu

Hati-hati saat Unduh 4 Jenis Ekstensi File Ini di Internet

Berikut ini empat jenis ekstensi file yang berpotensi berbahaya sehingga Anda harus berhati-hati sebelum mengunduhnya di internet.


Lakukan 3 Hal Ini Tiap Mengunduh Sesuatu dari Internet

14 hari lalu

Lakukan 3 Hal Ini Tiap Mengunduh Sesuatu dari Internet

Berhati-hatilah sebelum mengunduh sesuatu dari internet. Untuk itu lakukan tiga hal ini agar tetap aman.


APJII Sebut Pengguna Internet di Indonesia Kini Capai 220 Juta Orang

15 hari lalu

APJII Sebut Pengguna Internet di Indonesia Kini Capai 220 Juta Orang

APJII menyatakan jumlah pengguna internet di Indonesia semakin bertumbuh. Data terbaru sekitar 220 juta orang.