27 Orang Ditangkap Terkait Kerusuhan Little India

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi antihuru-hara menyisir lokasi kerusuhan di Little India, Singapura, Minggu (8/12). Kerusuhan terjadi setelah seorang pekerja Bangladesh tewas tertabrak sebuah bus. AP

    Polisi antihuru-hara menyisir lokasi kerusuhan di Little India, Singapura, Minggu (8/12). Kerusuhan terjadi setelah seorang pekerja Bangladesh tewas tertabrak sebuah bus. AP

    TEMPO.COSingapura – Polisi Singapura menangkap 27 pria asal Asia Selatan yang diduga terkait dengan kerusuhan di Little India, Minggu malam, 8 Desember 2013. Kerusuhan yang jarang terjadi di negeri pulau itu bermula ketika sebuah bus menabrak seorang pekerja asal India yang sedang menyeberang jalan.

    Video yang diunggah satu jam setelah kecelakaan menunjukkan bus dibakar oleh massa yang marah, bahkan jenazah korban berusia 33 tahun masih berada di bawah kendaraan.

    Seorang pria terlihat memecahkah jendela bus dengan tongkat, yang lain menumpahkan tempat sampah dan merusak kaca depan. Massa terus bertambah, bersorak-sorak dan sumpah serapah dalam bahasa Tamil. Menurut saksi di tempat kejadian, hanya dalam beberapa menit, semuanya berubah menjadi beringas.

    Ambulans dari Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) dan sebuah mobil patrol polisi segera tiba di tempat kejadian, perempatan Race Course Road dan Hampshire Road, sekitar pukul 21.23.

    Ketika tim SCDF berusaha menyelamatkan korban yang terjebak di bawah bus dengan pompa hidraulis, gerombolan massa menyerang. “Proyektil dilemparkan ke arah anggota SCDF yang sedang mengeluarkan jenazah,” kata juru bicara SCDF.

    Massa terus bertambah dan kian tak terkendali bahkan setelah polisi tiba. “Beberapa di antara pria menyalakan botol-botol bir, lalu melemparkannya ke arah polisi. Saya melihat sedikitnya 10 botol,” kata seorang saksi yang sedang menunggu di stasiun MRT Little India.

    Polisi memperkirakan jumlah massa sekitar 400 orang.

    Dua mobil polisi dan sebuah ambulans dibakar hingga menimbulkan ledakan. Total sembilan kendaraan SCDF dan mobil polisi rusak dalam insiden tersebut. Menurut SCDF, 18 korban, termasuk empat petugas SCDF, dilarikan ke Rumah Sakit Tock Seng. Polisi mengatakan 10 anggotanya juga cedera dalam kerusuhan tersebut.

    Sopir bus masih menjalani operasi untuk mengobati luka dalam di leher. Kondektur bus juga luka-luka.

    Perdana Menteri Lee Hsien Loong dalam laman Facebook-nya, Senin pagi, 9 Desember 2013, menyesalkan kerusuhan tersebut.

    “Situasinya sekarang terkendali, penyelidikan sedang dilakukan. Apa pun yang memicu kerusuhan tidak ada alasan untuk melakukan kekerasan, pengrusakan, dan tindakan kriminal. Kami akan berusaha keras mengidentifikasi pelaku dan menyelesaikannya lewat jalur hukum,” tulis Lee.

    “Saya meminta seluruh warga Singapura untuk tetap tenang. Kirim informasi apa pun kepada polisi, foto atau video insiden yang kalian miliki. Saya berharap para petugas yang luka-luka dapat segera sembuh,” tambah dia.

    Insiden itu mengejutkan banyak orang karena tidak pernah terjadi sejak kerusuhan rasial 1964.

    STRAIT TIMES | NATALIA SANTI

    Terpopuler
    Kenapa Kicauan Farhat Bikin Dhani Kesal pada Maia?

    Pendukung Jokowi Nyapres Beraksi di Monas

    Hasil Pertandingan Liga Primer Inggris  

    Diejek Farhat, Dhani Minta Maia Klarifikasi  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.