AS Sodorkan Bantuan untuk Hancurkan Senjata Kimia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang petugas penyelidik PBB mengambil sampel pasir di sekitar misil yang dicurigai sebagai senjata kimia di  Damascus, Suriah (28/8). Sejumlah pakar senjata kimia diterjunkan PBB untuk menyelidiki keberadaan dan asal senjata kimia yang menyerang warga sipil Suriah. (AP Photo/United media office of Arbeen)

    Seorang petugas penyelidik PBB mengambil sampel pasir di sekitar misil yang dicurigai sebagai senjata kimia di Damascus, Suriah (28/8). Sejumlah pakar senjata kimia diterjunkan PBB untuk menyelidiki keberadaan dan asal senjata kimia yang menyerang warga sipil Suriah. (AP Photo/United media office of Arbeen)

    TEMPO.CO, Damaskus -  Amerika Serikat menawarkan diri untuk membantu menghancurkan beberapa bagian yang paling mematikan dari senjata kimia Suriah melalui fasilitasnya di lepas pantai. Soal ini disampaikan Organisasi untuk Pelarangan Senjata Kimia (Organization for the Prohibition of Chemical Weapons-OPCW), Sabtu 30 November 2013).

    Direktur OPCW Ahmet Uzumcu mengatakan di Den Haag, Belanda, bahwa pemerintah AS akan memberikan kontribusi "teknologi penghancuran, dukungan operasional penuh dan pembiayaan untuk menetralkan" senjata kimia, kemungkinan besar di sebuah kapal di Laut Mediterania. Senjata-senjata kimia itu ditargetkan akan dikeluarkan dari Suriah pada 31 Desember.

    Secara terpisah, kepala tim gabungan PBB-OPCW Sigrid Kaag memberi rincian soal penghancuran senjata kimia ini. Yang terpenting, senjata itu pertama-pertama akan dikemas dan diangkut dari beberapa situs di dalam Suriah ke pelabuhan terbesar di negara itu, Latakia. Kemudian paket itu akan dimuat ke kapal milik anggota OPCW lainnya sebelum diserahkan ke kapal AS untuk dihancurkan.

    Senjata dan bahan kimia "tidak akan akan (dihancurkan) di perairan teritorial Suriah," kata Sigrid Kaag dalam sebuah konferensi pers di Damaskus.

    The OPCW juga menginginkan hampir 800 ton bahan kimia berfungsi ganda, banyak di antaranya umum digunakan oleh industri kimia, dipindahkan pada 5 Februari dan kemudian dihancurkan oleh perusahaan swasta sebagai bagian dari rencana ambisius organisasi ini untuk mengenyahkan program senjata kimia Suriah pada pertengahan 2014.

    Uzumcu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 35 perusahaan swasta telah mengajukan diri untuk berpartisipasi dalam program ini. Dia juga meminta pemerintah dari 190 negara OPCW untuk berkontribusi dana untuk usaha ini, atau mengontrak langsung perusahaan untuk membantu menghancurkan bahan kimia.

    Sigrid Kaag, yang akan melakukan perjalanan ke Den Haag, Senin 2 Desember 2013, mengatakan, misi ini memerlukan kontribusi internasional dalam hal pengepakan bahan kimia, kebutuhan logistik lainnya dan peralatan khusus yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas ini. Dia mengatakan tenggat waktu 31 Desember 2013 dapat dipenuhi, tetapi kendala yang tak terduga seperti penutupan jalan sepanjang Homs-Damaskus bisa menunda pekerjaan ini.

    OPCW diberi tanggung jawab mengawasi penghancuran senjata kimia Suriah di bawah kesepakatan yang dicapai antara AS dan sekutu Suriah, Rusia, pada 14 September 2013. Sejak saat itu OPCW bergegas untuk memenuhi tenggat waktu ambisius untuk melucuti dan menghancurkan diperkirakan 1.300 ton senjata kimia Suriah, termasuk di dalamnya adalah gas mustard.

    Dalam pernyataan Sabtu 30 Desember 2013, OPCW mengatakan sebuah kapal angkatan laut AS yang cocok untuk tujuan ini "sedang dimodifikasi untuk mendukung operasi dan untuk mengakomodasi kegiatan verifikasi oleh OPCW."

    kantor berita Associated Press melaporkan Kamis 28 November 2013 bahwa kapal yang dimaksud adalah kemungkinan MV Cape Ray, yang akan menghancurkan bahan kimia dengan menggunakan proses yang dikembangkan oleh Departemen Pertahanan AS tetapi belum pernah digunakan dalam operasi yang sebenarnya. 

    Mengutip beberapa pejabat yang berbicara secara anonim, AP melaporkan bahwa AS berencana untuk menggunakan apa yang disebut Field Deployable Hydrolysis System bergerak untuk memproses bahan kimia, sehingga tidak dapat digunakan sebagai senjata.

    Sistem ini dikembangkan oleh Defense Threat Reduction Agency, salah satu bagian dari Departemen Pertahanan AS. Reaktor titanium itu menggunakan air panas dan bahan kimia untuk menetralkan bahan berbahaya. Menurut pejabat AS, dua unit hidrolisis akan dipasang di Cape Ray untuk program penghancuran senjata kimia Suriah ini.

    Guardian | Abdul Manan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.