Janda Arafat: Arafat Punya Banyak Musuh  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Yasser Arafat. REUTERS/Reinhard Krause/Files

    Yasser Arafat. REUTERS/Reinhard Krause/Files

    TEMPO.CO, Yerusalem – Bukti baru yang diungkapkan tim forensik dari Swiss terhadap kematian pemimpin besar Palestina, Yasser Arafat, benar-benar mencengangkan. Ditemukan zat radioaktif polonium pada sisa-sisa jasad Arafat dengan kadar 18 kali lebih tinggi dari kadar normal.

    Banyak yang akhirnya berspekulasi bahwa Arafat telah diracun. Bagaimana bisa polonium dengan kadar sebesar itu masuk ke tubuhnya jika tidak dengan sengaja. Memang, polonium-210 adalah zat radioaktif yang secara alami diperoleh tubuh dari makanan dengan dosis rendah. Namun, jika dalam kadar sebesar ini, tentu menimbulkan tanda tanya yang besar.

    Jika benar Arafat diracun, tentu dunia akan mengarah pada Israel yang selama ini berseteru dengan Palestina, dengan Arafat. Namun janda Yasser Arafat, Suha Arafat, mengatakan kepada BBC bahwa almarhum suaminya memiliki “banyak musuh di seluruh dunia”.

    Suha tidak menjelaskan secara terperinci siapa saja musuh-musuh yang dimaksudnya itu. Ia juga tidak secara terang-terangan menyebut Israel sebagai musuh Arafat. Oleh sebab itu, ia tidak akan menuduh pihak tertentu sebagai dalang penyebab kematian Arafat, termasuk menuduh Israel.

    Berbeda dengan Suha, warga Palestina lainnya justru percaya bahwa Israel-lah dalang di balik kematian pemimpin panutan mereka ini. Meskipun demikian, Israel dengan tegas membantahnya. Jika memang Arafat diracun, belum ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa Israel-lah pelakunya.

    ANINGTIAS JATMIKA | BBC

    Terpopuler:
    Demokrat: SBY Tak Bermaksud Kritik Jokowi, tapi... 
    Empat Selingkuhan Hakim Vica Menulis Testimoni
    Nasib Istri Anas di Hambalang, Ini Kata Bos KPK
    Serang Jokowi, Kubu SBY Dinilai Salah Tembak 
    Anas: Athiyyah Laila Tak Harus Ditulis Istri Anas
    Proyek Perusahaan Istri Anas Terbesar di Hambalang 
    Miss Jinjing: Atut Bisa Sejajar Victoria Beckham
    Belajar Payudara di Dada Asli; Juga yang Lainnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.