Soal Nuklir, Iran dan Barat Bahas Pekan Depan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Reaktor nuklir Bushehr, Iran. AP/Vahid Salemi

    Reaktor nuklir Bushehr, Iran. AP/Vahid Salemi

    TEMPO.CO, Swiss - Iran menyatakan akan siap menyalurkan kelebihan uranium--yang menjadi bahan dasar nuklir--untuk dunia penelitian. Hal ini menjadi salah satu agenda pembicaraan dengan negara-negara Barat pada pekan depan.

    Ketua Parlemen Iran Ali Larijani mengatakan Iran memiliki uranium dengan kadar lebih dari 20 persen, yang memiliki banyak kelebihan. Namun, separuhnya telah dibuat dalam bentuk bubuk sehingga sulit untuk dibuat persenjataan. "Kami siap berdiskusi dengan Barat," katanya, Rabu, 9 Oktober 2013.

    Negara Barat berupaya untuk menghentikan pengayaan uranium sampai 20 persen. Larijani mengatakan produksi uranium itu hanya digunakan untuk penelitian dan perawatan medis, bukan senjata. Badan Tenaga Atom Internasional tetap melarang aktivitas itu. Pembicaraan mengenai program nuklir Iran akan digelar pekan depan dengan lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB--Amerika Serikat, Rusia, Cina, Inggris, Prancis--ditambah Jerman.

    Kepala Nuklir Iran, Ali Akbar Salehi, mengatakan Teheran belum menentukan langkah-langkah untuk meredakan kekhawatiran Barat bahwa program nuklirnya bisa satu hari memproduksi senjata atom. Sanksi yang dikeluarkan Amerika Serikat dan Uni Eropa terkait embargo minyak dan keuangan telah menyengsarakan rakyat Iran. Namun, sanksi itu tidak menghentikan program nuklir Iran.

    Presiden Obama, diungkapkan dalam sebuah wawancara, mengatakan badan-badan intelijen Amerika Serikat percaya Iran akan membangun senjata nuklir satu tahun mendatang. Obama dan Presiden Iran Hassan Rouhani telah berbicara di telepon tentang masa depan nuklir.

    Menurut Larijani, kelompok garis keras Iran marah dengan cara diplomasi Rouhani. "Mereka sedikit pesimistis tentang hal itu," kata Larijani. "Saya yakin tidak akan ada kemajuan minggu depan, kecuali Amerika Serikat menawarkan pengurangan sanksi."

    AP | PHILY.COM | EKO ARI

    Berita Terpopuler:
    Inikah Foto Daryono, Sopir 'Misterius' Akil?
    Andik Jadi Berita Utama di Jepang
    Bisnis Istri Akil dari Perkebunan hingga Batu Bara
    Pengacara: Wawan Suami Airin Kaya Sejak Kecil
    KPK Panggil Ratu Atut di 'Jumat Keramat'


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.