Sayap Kanan Israel: Jangan Beri Tanah ke Palestina  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu. REUTERS/Amir Cohen

    Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu. REUTERS/Amir Cohen

    TEMPO.CO, Tel Aviv - Sebanyak 17 anggota koalisi dewan perwakilan Knesset, termasuk lima wakil menteri, meminta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Minggu untuk tidak menyetujui kesepakatan yang akan mencakup penyerahan tanah apa pun untuk Otoritas Palestina.

    Sebuah surat yang ditandatangani oleh mereka diserahkan kepada Netanyahu sebelum pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, John Kerry. Banyak pihak menilai surat itu mencerminkan kekhawatiran di Likud bahwa Netanyahu mungkin akan menyetujui kesepakatan dengan Palestina terkait wilayah pendudukan.

    Wakil Menteri dari Partai Likud, Zeev Elkin, serta Wakil Menteri Danon dan Tzipi Hotovely berada di antara penandatangan. Juga Wakil Menteri Eli Ben Dahan dan Avi Wortzman dari Habayit Hayehudi.

    "Dua puluh tahun setelah insiden Kesepakatan Oslo, kami menyerukan perdana menteri untuk tetap pada pendirian kita yang sudah jelas bahwa Israel tidak akan kembali ke Kesepakatan Oslo, dan tidak akan menyerahkan bagian lebih lanjut dari tanah air kita kepada otoritas Palestina," demikian cuplikan surat itu.

    Surat itu diprakarsai oleh kepala lobi Israel di Knesset yang juga ketua koalisi Yariv Levin (partai Likud) dan Orit Strock dari Habayit Hayehudi.

    Aktivis sayap kanan Likud kini jauh lebih vokal daripada sebelumnya dalam retorika mereka terhadap kemungkinan kesepakatan dengan Palestina. Pekan lalu, Channel 2 Israel melaporkan bahwa Danon mengancam untuk menggulingkan Netanyahu dari partai jika ia mempromosikan kesepakatan dengan Palestina. "Barangsiapa mempromosikan kesepakatan tersebut, maka dia tidak harus berada dalam Likud," katanya.

    HAARETZ | TRIP B

    Topik Terhangat:
    Penembakan Polisi | Tabrakan Anak Ahmad Dhani | Pencurian Artefak Museum Gajah | Jokowi Capres?

    Berita Terpopuler:
    Preman Siksa secara Seksual Janda Penjual Kopi
    Cerita Masa Kecil Ahok di Bangka Belitung
    Inul Daratista Pernah Tidur di Kamar Ahok
    Organ Intim Janda Penjual Kopi Diolesi Sambal
    MNC: Miss Uzbekistan Sah Mewakili Negaranya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.