Arab Saudi Resmi Larang Twitter

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Twitter.

    Twitter.

    TEMPO.CO, Riyadh - Pemerintah Arab Saudi melarang penggunaan Twitter. Kepala polisi agama Arab Saudi Syekh Abdul Latif Abdul Aziz al-Sheikh mengatakan siapa saja yang menggunakan situs media sosial, khususnya Twitter, telah kehilangan dunia ini dan akhiratnya. Padahal saat ini Twitter sudah sangat popular di sana, Jumat, 16 Mei 2013.

    International Digital Times mencatat bahwa pernyataan kepala polisi agama tersebut hampir sama seperti yang pernah diungkapkan imam Masjidil Haram dalam khotbahnya dan disaksikan oleh jutaan orang di TV pada April lalu. Imam tersebut menyebut Twitter sebagai ancaman bagi persatuan nasional kerajaan Arab Saudi sebagai negara beragama. Sebelumnya di beberapa kesempatan ia juga menyebut pengguna Twitter sebagai orang bodoh.

    Larangan itu disinyalir sebagai bentuk khawatiran pemerintah jika media sosial nantinya digunakan sebagai sarana diskusi isu-isu politik, agama, serta isu-isu sensitif lainnya yang secara resmi memang dilarang.

    Jonathan Turley, profesor hukum George Washington University, berpendapat bahwa Arab Saudi khawatir jika Twitter digunakan untuk menyebarkan informasi mengenai aktivis hak asasi manusia yang tengah diadili untuk tindak pidana kebebasan berbicara. Pemimpin sebuah situs yang vokal menyuarakan pelanggaran hak asasi di Arab Saudi telah ditahan sementara yang lain telah didakwa dengan kemurtadan dan kejahatan lainnya untuk pernyataan-pernyatan yang dimuat di situs tersebut.

    "Semakin pemerintah represif melarang Twitter semakin mengingatkan kita pada nilai guna media sosial sebagai kekuatan untuk kebebasan di seluruh dunia," kata Turley.

    NPR | HOSPITA YS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.