Dalai Lama Kutuk Serangan pada Muslim Di Myanmar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dalai Lama. REUTERS/Yuriko Nakao

    Dalai Lama. REUTERS/Yuriko Nakao

    TEMPO.COMaryland - Pemimpin spiritual Tibet di pengasingan, Dalai Lama,  mengecam serangan biksu Buddha pada kaum Muslim di Myanmar. Ia mengatakan pembunuhan atas nama agama sudah di luar akal sehat.

    Dalai Lama, pemimpin Buddha terkemuka, mengatakan bahwa akar konflik sektarian di Myanmar adalah politik, bukan agama. Ia menegaskan hal itu kepada audiens di University of Maryland pada awal kunjungannya di Amerika Serikat, Selasa.

    "Sungguh, membunuh orang atas nama agama tak masuk akal, sangat menyedihkan," ujarnya. "Aku berdoa untuk mereka (para bhikkhu) untuk memikirkan wajah Buddha."

    Gelombang kekerasan sektarian meletus pada Maret di kota Meikhtila, Myanmar. Aksi ini menyebabkan 44 kematian dan membuat sekitar 13 ribu orang, sebagian besar Muslim, hidup di pengungsian.

    Laporan investigasi Reuters menemukan bahwa biksu radikal telah secara aktif terlibat dalam kekerasan dan dalam menyebarkan materi anti-Muslim di seluruh negeri.

    Bentrokan sektarian antara umat Buddha dan Muslim, yang membentuk sekitar 5 persen dari populasi Myanmar, telah meletus beberapa kali sejak pemerintah sipil mengambil kekuasaan pada Maret 2011 setelah lima dekade pemerintahan diktator militer.

    Dalam pidatonya, Dalai Lama yang kini berusia 77 tahun meminta kaum muda untuk menciptakan sebuah dunia baru di abad ke-21, sembari mengatakan bahwa ia adalah dari orang abad terakhir. "Manusia dari abad ke-20 siap untuk mengatakan 'selamat tinggal'," katanya. Ia menggarisbawahi pentingnya menciptakan dunia baru berdasarkan konsep kemanusiaan.

    REUTERS | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.