Barisan Nasional Menang, Najib: Pemerintah Lanjut

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Malaysia Najib Razak merayakan kemenangannya bersama sejumlah pimpinan partai lainnya setelah memenangkan pemilu, di kantor pusat partainya di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (6/5). REUTERS/Bazuki Muhammad

    Perdana Menteri Malaysia Najib Razak merayakan kemenangannya bersama sejumlah pimpinan partai lainnya setelah memenangkan pemilu, di kantor pusat partainya di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (6/5). REUTERS/Bazuki Muhammad

    TEMPO.CO, Kuala Lumpur - Koalisi partai berkuasa Malaysa, Barisan Nasional, akhirnya dinyatakan sebagai pemenang dalam pilihan raya yang digelar pada Ahad, 5 Mei 2013. Mereka meraih 133 kursi sedang oposisi mendapatkan 89 kursi.

    Namun demikian, kemenangan koalisi yang telah memerintah Malaysia selama 56 tahun itu tak sepi kritik. Menurut pemimpin oposisi, Anwar Ibrahim, kemenangan Barisan Nasional penuh dengan kecurangan. Oleh sebab itu, dia dan kelompok oposisi Pakatan Rakyat yang dipimpinnya menolak hasil pesta demokrasi tersebut.

    Dalam pemilu Ahad kemarin, Barisan Nasional, yang dikomandoi oleh Perdana Menteri Najib Razak meraih 133 kursi dari 222 kursi yang tersedia di parlemen. Sedangkan oposisi mendapatkan 89 kursi, naik dari 82 kursi pada pemilu sebelumnya.

    "Barisan Nasional berhak melanjutkan pemerintahan yang telah digenggam selama 56 tahun," kata Komisi Pemilihan, Senin, 6 Mei 2013.

    Usai mengetahui partai yang dipimpinnya unggul, Najib, 59 tahun, angkat bicara dengan menyatakan bahwa dirinya meminta kepada seluruh bangsa Malaysia untuk mengedepankan semangat rekonsiliasi.

    "Demi kepentingan nasional, saya meminta kepada seluruh partai, khususnya kelompok oposisi untuk menerima hasil ini dengan hati lapang," kata Najib.

    Dia melanjutkan, "Bagi semuanya, hasil pilihan raya ini menunjukkan adanya polarisasi yang sangat mengakhawatirkan pemerintah. Jika tidak segera diatasi, hal itu dapat menciptakan ketegangan atau pemisahan wilayah."

    Sebaliknya, Anwar Ibrahim, didukung oleh tiga partai oposisi yang bergabung ke dalam Pakatan Rakyat menuduh kemenangan Barisan Nasional akibat kecurangan. "Komisi Pemilihan telah gagal menyelenggarakan pemilu," ucap Anwar did epan para penyokongnya.

    Ketidakberesan lain menurut Anwar adalah hadirnya puluhan ribu orang yang diragukan identitasnya dan adanya munculnya warga negara asing sebagai pengundi dalam pilihan raya. Tetapi tuduhan bekas Wakil Perdana Menteri itu ditolak pemerintah.

    AL JAZEERA | BBC | CHOIRUL

    Berita Terpopuler:
    Bos Pabrik Panci Pernah Jadi Bandar Pilkades

    Begini Para Buruh Panci Itu Disiksa 

    Ini Kata Polisi yang Pernah ke Pabrik Panci 

    Anwar Ibrahim Berkicau Menangkan Pemilu Malaysia 

    Ruang Buruh Panci Lebih Buruk dari Sel Penjara 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.