Agen Mossad Gantung Diri, Israel Sempat Bungkam  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Makam Ben Zygier di Israel

    Makam Ben Zygier di Israel

    TEMPO.CO, Yerusalem - Departemen Kehakiman Israel, Kamis, 25 April 2013, menyatakan, pihaknya tidak akan mengajukan dakwaan atas kasus bunuh diri mata-mata Mossad Ben Zygier di penjara. Meskipun ditemukan ada serangkaian salah langkah oleh pejabat penjara pada hari kematian Zygier tahun 2010.

    Ben Zygier, 34 tahun, dikabarkan menerima "berita menyedihkan" dari istrinya hanya beberapa jam sebelum gantung diri. Namun kepala penjara, yang bertanggung jawab untuk memonitor video pengawasan dari sel isolasinya, berada jauh dari layar dan ketinggalan saat-saat menjelang kematiannya.

    Kasus bunuh diri Zygier ini sempat dirahasiakan Israel sampai Februari 2013 ketika sebuah televisi Australia memuat berita soal itu, yang kemudian menjadi hiruk pikuk di media. Selain soal kematian, yang jadi pembicaraan adalah apa penyebabnya ditahan dan tindakannya untuk mengakhiri hidup.

    Sebuah laporan terkait kematian mata-mata itu, yang diterbitkan pada Kamis, 25 April 2013, menyebutkan, petugas penjara tak memenuhi instruksi khusus terkait supervisi terhadap Zygier. Meski ia tidak dianggap berisiko tinggi melakukan bunuh diri, sebelumnya ada upaya untuk melakukan hal seperti itu.

    Namun, Jaksa Agung Israel mengatakan, "Bukti tidak cukup untuk membuktikan ... bahwa petugas penjara, atau orang lain, lalai yang menyebabkan kematian almarhum."

    Tanpa secara eksplisit menyebut nama Zygier, Israel dalam laporan itu menegaskan pada tahun 2010 bahwa ia ditahan untuk mencegah kerusakan serius terhadap kepentingan nasional. Tuduhan terhadap dirinya masih tetap rahasia.

    Koran Australia Fairfax dan majalah di Jerman Der Spiegel melaporkan bulan lalu bahwa Zygier adalah mata-mata untuk badan intelijen Mossad. Ia dikabarkan memberikan informasi tentang Ziad al-Homsi dan Mustafa Ali Awadeh, informan Israel di Libanon, kepada Hizbullah. Dua orang itu akhirnya ditangkap dan dipenjarakan di Libanon.

    REUTERS | ABDUL MANAN

    Berita Terpopuler:
    Ustad Jefry Al Buchori Tutup Usia di Pondok Indah

    Alasan Atlet Risa Suseanty Tolak Santunan Lion Air

    Susno Keluar dari Markas Polda Tengah Malam

    Disebut Sesat, Eyang Subur Dituding Tebar Ancaman

    Rusia Sudah Peringatkan CIA Soal Tamerlan Tsarnaev


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.