Bom Boston Diduga Disembunyikan di Tong Sampah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • petugas penyelamat menoloong korban ledakan bom yang terjadi dekat garis finish Boston Marathon 2013, (16/4). Dua ledakan tersebut menewaskan dua orang dan elukai puluhan lainnya. AP/The Boston Herald, Stuart Cahill

    petugas penyelamat menoloong korban ledakan bom yang terjadi dekat garis finish Boston Marathon 2013, (16/4). Dua ledakan tersebut menewaskan dua orang dan elukai puluhan lainnya. AP/The Boston Herald, Stuart Cahill

    TEMPO.CO, Boston -- Dua ledakan yang diduga bom meledak tepat ketika para pelari Boston Marathon, di Boston, Amerika Serikat, mencapai garis finis. Akibatnya, tiga orang tewas dan puluhan lainnya menderita luka-luka.

    Laporan awal dari Kepolisian Boston, ada kemungkinan jika bom itu ditanam dalam kaleng sampah. Si pelaku pun mengatur waktu agar bom meledak kala para atlet mendekati garis finis. "Dua ledakan terjadi secara bersamaan, sekitar 100 meter dari garis akhir," tulis The Australian, Selasa, 16 April 2013. (Lihat juga: VIDEO Bom Meledak di Boston, #prayforboston)

    Hentakan bom menghancurkan jendela pada bangunan sekitar. Gumpalan debu dan asap tebal pun membumbung di udara. Sedangkan sorak-sorai penonton berubah menjadi jeritas histeris. Tak menunggu lama, suara sirene langsung mendekat. Setelah itu datang anggota National Guardsmen atau Garda Nasional, yang bertugas menjaga jalannya perlombaan itu. "Petugas langsung memanjat dan menghancurkan pagar pembatas untuk mencapai lokasi ledakan."

    Di tempat kejadian, polisi menemukan genangan darah dan pecahan kaca. Soal korban ledakan, polisi Boston belum mau memberikan rincian. Namun, mengutip kantor berita Associated Press, satu korban masih berusia 8 tahun.

    Presiden Barack Obama sendiri tidak mau mengambil kesimpulan soal ledakan di Boston Marathon itu. Ia meminta semua pihak sabar menanti hasil akhir dari investigasi. "Kami belum tahu siapa pelaku dan mengapa mereka melakukannya? Kami akan segera mengetahuinya. Pelaku harus mendapat hukuman setimpal," ujar Obama.

    THE AUSTRALIAN | AP | CORNILA

    Topik Terhangat:
    Lion Air Jatuh | Serangan Penjara Sleman| Harta Djoko Susilo | Nasib Anas

    Baca juga
    EDISI KHUSUS Tipu-Tipu Jagad Maya

    Kata Saksi Bom Boston
    Bom Boston, Dua Pelari Indonesia Selamat
    Ustad Indonesia Orang Berpengaruh di New York


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.