Jagal Nazi Amon Goeth Tak Mati di Tiang Gantungan?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Amon Goeth

    Amon Goeth

    TEMPO.CO, Warsawa - Buku sejarah menyebut salah satu pimpinan kamp Nazi yang dikenal paling sadis, Amon Goeth, mati dieksekusi di tiang gantungan. Namun, sejarawan meyakini yang digantung adalah jagal Nazi yang berbeda, bukan dia.

    Tokoh Nazi yang terkenal itu diabadikan dalam film berjudul Schindler's List. Goeth bertanggung jawab atas kematian puluhan ribu orang Yahudi dan Polandia selama Perang Dunia Kedua. Eksekusi atasnya pada tahun 1946 sempat difilmkan dengan durasi tak sampai satu menit.

    Sebuah video hitam dan putih menunjukkan algojo menuntunnya ke tiap gantungan. Namun, sebuah film dokumenter baru dari National Geographic menunjukkan video itu diambil tahun 1947 dan menunjukkan Dr Ludwig Fischer yang digantung, bukan dirinya.

    Sampai saat ini, hampir tidak ada detail tentang kematian pembunuh massal nan sadis itu dalam catatan resmi. Juga, tidak ada yang tahu apa yang terjadi dengan jenazahnya.

    Sejarawan Dr Suzannah Lipscomb percaya bukan dia yang digantung. Namu, Lipscomb  tidak percaya ia melarikan diri seperti petinggi Nazi lainnya, Adolf Eichmann dan Joseph Mengele. Ia menduga Goeth mati dibunuh.

    Lipscomb berharap informasi tersebut akan menginspirasi para peneliti lain saat ini untuk mencari tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi pada Goeth hingga akhir hayatnya.

    David Caldwell-Evans, direktur film dokumenter, mengatakan berdasarkan catatan akurat dan sumber Internet, Goeth mati di tiang gantungan. "Kami tahu dia dieksekusi dan ada satu pendapat yang belum dikonfirmasi yang mengatakan para algojo berjuang karena tingginya Goeth," katanya.

    Namun, ia membenarkan tidak ada catatan di mana ia dimakamkan. "Dia bisa saja dikremasi dan abunya telah dibuang di sungai atau tubuhnya bisa jadi telah disumbangkan ke sekolah kedokteran. Kami tidak tahu," katanya.

    Goeth terkenal karena kerap melakukan pembunuhan dengan tangannya sendiri ketimbang menyuruh orang lain melakukannya. Dia adalah pimpinan kamp konsentrasi Kraksow-Plaszow  di Polandia. Dia dikenal senang menembak bayi untuk bersenang-senang dan menikmati sensasi ketika korban meninggal perlahan-lahan dan menyakitkan. Dalam film Schindler's List, Goeth dimainkan oleh Ralph Fiennes dalm meraih Oscar.

    Goeth ditangkap pada tahun 1945 setelah pasukan Jerman melarikan diri ke Polandia dan diserahkan kepada pihak berwenang Polandia. Pada persidangan, Goeth dinyatakan bersalah memerintahkan pembunuhan hingga 8.000 orang Yahudi, membantai 2.000 orang lebih dengan menutup ghetto Krakow, dan memerintahkan pembunuhan beberapa ribu lebih dengan menutup kamp kerja paksa di Szebnie.

    Korban menceritakan kengerian hidup di bawah komando Goeth dan kesaksian mengatakan bahwa ia membunuh tahanan untuk kesenangan pribadi. Misalnya saja, memerintahkan dua anjingnya untuk membantai tahanan hingga tewas.

    Goeth ditangkap oleh Gestapo pada tahun 1944, tapi tuduhan itu dibatalkan saat Jerman menghadapi kekalahan oleh Sekutu. Ia ditangkap lagi pada tahun 1945, kali ini oleh pasukan AS dan diadili pada tahun 1946 di Pengadilan Polandia di Krakow. Goeth dinyatakan bersalah pada tanggal 5 September 1946 dan dieksekusi pada 13 September tahun yang sama.

    MAIL ONLINE | TRIP B

    Berita terpopuler lainnya:
    Mengapa Ibas Laporkan Yulianis ke Polisi

    Enam Pernyataan Soal Ibas dan Yulianis

    Ibas Siap Diperiksa, Ini Jawaban KPK

    Daftar Pasal Kontroversial di Rancangan KUHP

    Rahasia Model Brasil Langsing Usai Melahirkan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.