Setelah 20 Tahun, Partai Suu Kyi Gelar Kongres

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aung San Suu Kyi. AP/Khin Maung Win

    Aung San Suu Kyi. AP/Khin Maung Win

    TEMPO.CO, Yangon – Partai oposisi Myanmar, Liga Nasional untuk Demokrasi (LND), membuka kongres pertamanya Jumat 8 Maret 2013. Partai yang didirikan tokoh hak asasi manusia, Aung San Suu Kyi, itu menyiapkan diri untuk menantang kekuatan pemerintah pada pemilu 2015.

    Sebanyak 894 delegasi untuk pertama kalinya akan memilih pemimpin partai, meski Suu Kyi tetap diunggulkan. Suu Kyi, yang sebelumnya dilarang beraktivitas politik, memenangi kursi parlemen pada pemilu sela 2012, di tengah reformasi yang gencar dilaksanakan pemerintah Myanmar. Kongres tiga hari ini juga memilih 120 anggota Komite Pusat dan 15 eksekutif partai.

    Menjelang kongres, Suu Kyi menegaskan perlunya menghidupkan kembali partai setelah mendapat pengakuan rezim militer. Dalam sebuah artikel di surat kabar partai, D-Wave, awal pekan ini, Suu Kyi menulis, “Perlunya memperkuat partai dengan darah baru dan mengambil pilihan yang tepat.”

    LND diharapkan bisa mengambil alih pemerintahan pada pemilu dua tahun lagi. Kini, partai tersebut memiliki sekitar 1,2 juta anggota dari sekitar 60 juta populasi Myanmar. Dibentuk pada 1988, LND pernah memenangi pemilu parlemen pada 1990. Namun hasil pemilu itu tidak diakui. Junta militer malah memenjarakan Suu Kyi selama hampir dua dekade.

    Anggota senior LND, Han Tha Myint, berharap wajah-wajah baru akan muncul dalam kongres. Pengamat mengatakan LND juga berjuang untuk menentukan arah baru serta kebijakan yang efektif menjelang pemilu 2015. Mereka juga harus menunjukkan kemampuan untuk memerintah.

    “LND harus memperkuat organisasinya jika ingin memimpin pemerintahan mendatang. Saya pikir saat ini mereka belum memiliki kemampuan itu,” kata seorang pengamat yang tidak disebutkan namanya, seperti dilansir Channel News Asia.

    LND memboikot pemilu parlemen 2010 karena menganggap undang-undangnya tidak adil. Namun, dalam pemilu sela 2012, mereka mendapat 43 kursi, salah satunya untuk Suu Kyi. Keterbukaan itu bersamaan dengan reformasi yang dipimpin Presiden Thein  Sein mulai menapaki jalurnya.

    BBC | THE IRRAWADDY | NATALIA SANTI

    Berita Internasional Terpopuler:
    Menantu Bin Laden Diterbangkan ke New York

    Jenazah Hugo Chavez Dipertontonkan 

    Korban Pelecehan Seks Bikin Daftar Kardinal Nakal

    Ini Daftar Kardinal Pro Pelecehan Versi SNAP 

    Aquino Ingin Sultan Sulu Diadili di Filipina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.