Jet Tempur Malaysia Bombardir Sabah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi Diraja Malaysia berjaga-jaga di Lahat Datu, Sabah, menyusul kontak senjata antara aparat dan penyusup.

    Polisi Diraja Malaysia berjaga-jaga di Lahat Datu, Sabah, menyusul kontak senjata antara aparat dan penyusup.

    TEMPO.CO, Sabah - Malaysia setidaknya mengerahkan dua pesawat tempur saat menggelar serangan udara guna menghalau kelompok bersenjata Kesultanan Sulu dari Filipina Selatan di Sabah, Malaysia, kemarin. Perdana Menteri Najib Razak mengatakan, pihaknya tak punya pilihan selain menggunakan kekuatan militer.

    Kantor berita Malaysia, Bernama, menuliskan, jet tempur F-18 dan Hawk membombardir wilayah di Tanduo, tempat pendaratan 100-300 orang yang mengaku sebagai pendukung Sultan Jamalul Kiram III. “Sangat jelas jika penyusup ini tidak mau meninggalkan Sabah dengan damai,” kata Najib sembari menyebutkan bahwa dialog damai dengan para pendatang tidak membuahkan hasil. “Kami harus mengambil tindakan dalam rangka menjaga kebanggaan dan kedaulatan negara ini,” Najib menambahkan.

    Otoritas Malaysia belum mengumumkan hasil serangan tersebut. Sejauh ini, kontak senjata terjadi dua kali, Jumat dan Sabtu lalu, dengan total korban 31 orang.

    Juru bicara Kesultanan Sulu, Abraham Idjirani, mengklaim pasukannya selamat dari serangan udara. Idjirani menyebutkan, sekitar 200 pengikut Sultan Sulu sudah pergi dari lokasi yang menjadi sasaran serangan. "Pengeboman itu jauh dari lokasi persembunyian orang-orang kami,” kata Abraham Idjirani di Manila.

    Sultan Sulu Jamalul Kiram III juga mengatakan, pasukannya tidak akan menyerah dan akan bertempur hingga orang terakhir. "Putra mahkota, pasukan kerajaan, dan para patriot yang mendarat di Sabah dengan sukarela akan berjuang hingga orang terakhir untuk memperjuangkan idealisme dan aspirasi mereka," kata Kiram.

    Kelompok bersenjata yang tiba dengan kapal sekitar tiga minggu lalu dipimpin Raja Muda Agbimuddin Kiram, adik sultan. Mereka mengklaim wilayah tersebut sebagai bagian dari Kesultanan Sulu di Filipina. Malaysia menolak klaim mereka. Adapun pemerintah Filipina berulang kali meminta kelompok itu untuk meletakkan senjata dan kembali ke Filipina.

    "Kami telah melakukan segala hal yang kami bisa untuk mencegah hal ini, tetapi pada akhirnya orang Kiram memilih jalan ini," kata Ricky Carandang, juru bicara Presiden Filipina Benigno Aquino. Kiram merujuk kepada nama keluarga Sultan Sulu.

    REUTERS | THEMALAYSIANINSIDER | INQUIERE.NET | RAJU FEBRIAN

    Baca juga
    Menkopolhukam: Pembubaran Densus 88 Berlebihan

    Komnas HAM Harus Telusuri Rekam Jejak Para Capres

    Hugo Chavez Meninggal Akbat Penyakit Ini



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.