Bentrokan di Sabah, 14 Orang Tewas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Sabah - Setidaknya 14 orang tewas dalam bentrokan untuk mengakhiri pengepungan sebuah desa di Sabah, Malaysia oleh sebuah klan Filipina, kata polisi Diraja Malaysia.

    Kepala Kepolisian Sabah Hamza Taib mengatakan dua petugas polisi dan 12 warga Filipina tewas dalam bentrokan di di Lahad Datu. Wilayah ini diduduki pada awal Februari oleh anggota klan kerajaan Sulu dari Filipina, menyebut dirinya Tentara Kerajaan Sulu, karena menganggap Sabah sebagai bagian wilayah mereka. Mereka menuntut pengakuan sebagai pemilik sah dari negara bagian Sabah.

    Kelompok ini--beberapa dari mereka bersenjata--telah didesak untuk mengakhiri pengepungan mereka, baik oleh pemerintah Malaysia maupun Filipina.

    Hamza Taib mengatakan bentrokan terjadi selama 30 menit dengan tembak-menembak pada Jumat pagi. Para pengepung mulai melepaskan tembakan saat pasukan keamanan memperketat penjagaan keamanan di sekitar desa.

    Dia mengatakan kepada Associated Press bahwa tembak-menembak masih berlanjut. "Kami tidak ingin bentrokan bersenjata pecah, tetapi mereka menembaki kami. Kami tidak memiliki pilihan kecuali membalas tembakan," katanya.

    Pemimpin kelompok, Agbimuddin Kiram, mengatakan kepada sebuah stasiun radio bahwa polisi telah mengepung mereka dan melepaskan tembakan. "Mereka berada di sini, mereka memasuki daerah kami sehingga kami harus membela diri," katanya kepada radio DZBB.

    Perdana Menteri Malaysia Najib Razak menegaskan bahwa dua polisi tewas dan tiga orang terluka, dan mengatakan antara 10 hingga 12 anggota klan tewas. Ia mengatakan telah menurunkan pasukan keamanan "kekuatan penuh" untuk melakukan apa yang diperlukan untuk "mengalahkan" kelompok, menurut kantor berita Malaysia, Bernama.

    "Saya sangat sedih atas insiden yang kita ingin kita cegah," katanya.

    Kesultanan Sulu meliputi wilayah di beberapa pulau di Filipina selatan serta beberapa bagian dari Pulau Kalimantan, dan diklaim sebagai pemilik sah Sabah sebelum ditetapkan sebagai protektorat Inggris di tahun 1800-an. Sabah menjadi bagian dari Malaysia pada tahun 1963, dan negara ini masih membayar sewa ke Kesultanan Sulu setiap tahun.

    BBC | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.