Virus Stuxnet untuk Melumpuhkan Nuklir Iran

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Iran Minta Siemens Jelaskan Stuxnet

    Iran Minta Siemens Jelaskan Stuxnet

    TEMPO.CO, San Fransisco - Para peneliti di Symantec Corp telah menemukan versi dari virus komputer Stuxnet yang digunakan untuk menyerang program nuklir Iran pada bulan November 2007. Menurut Symantec, virus itu ternyata dibuat dua tahun lebih awal daripada yang diperkirakan sebelumnya.

    Stuxnet, yang secara luas diyakini telah dikembangkan oleh Amerika Serikat dan Israel, ditemukan pada tahun 2010 setelah virus itu digunakan untuk menyerang fasilitas pengayaan uranium di Natanz, Iran. Ini adalah contoh pertama yang dikenal publik sebagai virus yang digunakan untuk menyerang mesin industri.

    Peneliti Symantec, Selasa 26 Februari 2013 lalu mengatakan bahwa mereka telah menemukan sepotong kode yang mereka sebut "Stuxnet 0.5" di antara ribuan versi dari virus yang mereka temukan dari mesin yang terinfeksi. Mereka menemukan bukti Stuxnet 0,5 dikembangkan tahun 2005 ketika Iran masih menyiapkan fasilitas pengayaan uraniumnya. Virus itu ditempatkan tahun 2007, tahun yang sama saat fasilitas Natanz sudah mulai online.

    Ahli keamanan yang mengkaji 18-halaman laporan Symantec soal Stuxnet 0,5 mengatakan, laporan itu menunjukkan bahwa senjata cyber yang sudah cukup kuat untuk melumpuhkan produksi di Natanz itu sudah ada enam tahun yang lalu.

    "Serangan ini bisa merusak mesin pemisah dengan putaran (centrifuges) tanpa merusak begitu banyak yang membuat operator pabrik curiga," kata sebuah laporan yang ditulis oleh Institut Sains dan Keamanan Internasional, yang dipimpin oleh mantan inspektur senjata PBB David Albright.

    Meskipun tidak jelas apa kerusakan yang ditimbulkan Stuxnet 0,5, Symantec mengatakan virus itu dirancang untuk menyerang fasilitas Natanz dengan membuka dan menutup katup yang memasok gas heksafluorida ke centrifuges, tanpa sepengetahuan operator yang mengoperasikannya.

    Pembedahan terhadap versi Stuxnet sebelumnya diyakini telah digunakan untuk menyabot proses pengayaan uranium dengan mengubah kecepatan perputaran gas centrifuges sentrifugal tanpa sepengetahuan operatornya.

    "The report provides even more concrete evidence that the United States has been activity trying to derail the Iranian nuclear program since it was restarted under President Mahmoud Ahmadinejad's reign," said John Bumgarner, an expert on cyber weapons who works as chief technology officer with the U.S. Cyber Consequences Unit.

    "Laporan ini memberikan bukti lebih kongkret bahwa Amerika Serikat melakukan kegiatan yang berusaha untuk menggagalkan program nuklir Iran sejak diaktifkan di bawah pemerintahan Presiden Mahmoud Ahmadinejad," kata John Bumgarner, seorang ahli senjata cyber yang bekerja sebagai kepala bidang teknologi bersama Unit Konsekuensi Cyber Amerika Serikat.

    Fasilitas Natanz telah menjadi subjek pengawasan intens oleh Amerika Serikat, Israel dan sekutunya. Mereka menuduh Iran berusaha membangun bom nuklir.

    Amerika Serikat mulai membangun senjata cyber Stuxnet selama pemerintahan George W. Bush. Menurut pejabat AS yang mengetahui program tersebut, senjata itu untuk mencegah Teheran memperoleh senjata nuklir. Pemerintah AS menolak untuk mengomentari laporan Symantec itu dan telah melakukan penyelidikan atas bocornya informasi soal program cyber-nya itu.

    Reuters | Abdul Manan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.