Pagi Ini, Langit Gaza Bersih dari Rudal Israel  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah tentara membersihkan laras tank di daerah perbatan jalur Gaza, Isreal, (20/11). Israel siap untuk melakukan gencatan senjata kembali ke Palestina. REUTERS/Yannis Behrakis

    Sejumlah tentara membersihkan laras tank di daerah perbatan jalur Gaza, Isreal, (20/11). Israel siap untuk melakukan gencatan senjata kembali ke Palestina. REUTERS/Yannis Behrakis

    TEMPO.CO, Yerusalem - Hari ini, wilayah Gaza dan sekitarnya hening. Tak ada bunyi senjata menyalak atau dentuman meriam. Juga rudal dan roket yang beterbangan di langit. Diharapkan, kondisi ini bisa berlangsung terus setelah delapan hari terakhir diguncang kecamuk.

    Ini hari pertama setelah Kamis, 22 November 2012, pukul 02.00 WIB, atau Rabu waktu setempat, 21 November 2012, diberlakukan gencatan senjata antara Israel dan Hamas. Sebelum waktu gencatan tiba, kedua belah pihak menembakkan peluru akhir. Setidaknya satu rudal Israel mendarat pukul 18.57 ET di Gaza dan empat roket diluncurkan ke arah Provinsi Beer Sheva di Israel pukul 18.59 GMT. Setelah pukul 19.00 GMT, langit Gaza bersih dari amunisi.

    Gencatan senjata tercapai setelah terjadi pertemuan antara Presiden Mesir Mohammed Morsi dan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton. "Ini adalah saat yang kritis bagi wilayah tersebut," kata Clinton saat mengumumkan gencatan senjata bersama Menteri Luar Negeri Mesir Mohamed Kamel Amr.

    "Mereka layak bebas dari ketakutan dan kekerasan. Kesepakatan hari ini merupakan langkah ke arah itu," kata Hillary.

    Di Tel Aviv, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan persetujuannya terhadap gencatan senjata itu. "Saya setuju bahwa gencatan senjata adalah ide yang baik, dan kami memberikan kesempatan terjadinya hal itu," kata Netanyahu.

    Meski begitu, dalam pernyataan juga disebutkan bahwa Israel tidak ragu melakukan tindakan keras untuk melindungi warganya. "Perdana Menteri menegaskan lagi bahwa Israel akan mengambil segala langkah yang diperlukan untuk melindungi warganya."

    Perjanjian gencatan senjata itu dicapai sehari setelah diplomasi dua arah yang dilakukan oleh Hillary dan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, menyusul konflik mematikan antara Israel dan para pejuang di Gaza

    WDA | REUTERS | AP | ABC NEWS | ANTARA

    Berita terkait
    Israel Setuju Gencatan Senjata di Gaza
    Bentrok Israel-Palestina Meluas ke Hebron
    Israel Serbu Gaza Tiap Kali Obama Terpilih
    Intel Israel Ditangkap Geng Motor Palestina

    Lewat Twitter, Jurnalis Beritakan Serangan Israel

    6 Tersangka Mata-mata Israel Dieksekusi Hamas

    Peringatan Israel: Jurnalis, Jauhi Hamas

    Gempuran Israel ke Gaza Berlanjut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.