Tudingan Seksis Julia Gillard Panen Dukungan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Julia Gillard. REUTERS/B Mathur

    Julia Gillard. REUTERS/B Mathur

    TEMPO.CO, Canberra - Popularitas Perdana Menteri Australia Julia Gillard melonjak setelah pidato agresifnya yang menyebut pemimpin oposisi "misoginis dan seksis". Jajak pendapat yang dilakukan Fairfax-AC Nielsen terbaru menunjukkan, popularitas Gillard naik 10 poin di atas Tony Abbott, lawan politiknya.

    Gillard, pemimpin wanita pertama Australia, kini dipandang sebagai perdana menteri yang disukai oleh 50 persen pemilih, naik tiga poin. Sedangkan Abbott telah tergelincir empat poin menjadi 40 persen. Ini adalah perolehan dukungan terbesar bagi Gillard dalam 20 bulan.

    Menurut Gillard, Abbot adalah politikus yang munafik, merendahkan perempuan, dan seorang misogini. Ia menyatakan kerap tersinggung oleh banyak komentarnya selama bertahun-tahun dan dia tidak akan "memberi kuliah tentang seksisme dan misogini pada manusia ini".

    "Cukup bagi saya, juga wanita Australia. Ketika saya melihat seksisme dan misogini, saya akan memanggil mereka untuk bertindak yang seharusnya," katanya.

    Sementara popularitas Gillard melonjak, Partai Buruh tertinggal dari kubu oposisi yang memperoleh dukungan dari 48 persen menjadi 52 persen. Jajak pendapat dilakukan dengan melibatkan 1.400 responden yang dihubungi melalui telepon. Sebelum kontroversi, 48 persen pria menilai Abbott sebagai perdana menteri terbaik, sementara 43 persen menyatakan Gillard yang terbaik. Kini, kondisinya berubah.

    Penerbit kamus Australia memperluas arti dari kata misogini setelah komentar Gillard pekan lalu. Editor penerbit Macquarie Dictionary, Sue Barker, mengatakan, definisinya diperluas dari 'benci perempuan' menjadi 'dikurung prasangka atas perempuan' untuk edisi terbaru mereka.

    Menurut Sue Barket, penggunaan kata itu memang telah berubah dalam waktu 30 tahun terakhir. "Komunitas bahasa kini menggunakan kata itu dalam cara yang agak berbeda," tutur Sue Butler kepada kantor berita Reuters.

    Perluasan makna kata itu tampaknya dipicu perdebatan antara Julia Gillard--yang merupakan perdana menteri perempuan Australia pertama--dan pemimpin partai oposisi, Tony Abbot.

    Dalam perdebatan pekan lalu, Gillard mengatakan kepada Abbott agar bercermin jika ingin melihat misoginis. Komentar itu kemudian menarik perhatian besar di Youtube dengan disaksikan ratusan ribu orang.

    Abbot sendiri mengatakan, serangan itu murahan dan bersifat pribadi sebagai upaya pemerintah untuk menyudutkannya.

    SMH | BBC | TRIP B

    Berita terpopuler lainnya:
    Anak Bungsu Ghadafi Terbunuh?
    Malala Yousafzai Sadar dari Koma

    Menggendong Bayi Sambil Mengayuh Becak

    Jalani Terapi, Wajah Gadis Ini Jadi Berewokan

    Menlu Marty Melayat Raja Kamboja, Norodom Sihanouk

    Tak Sediakan Bokong Ayam, Istri Diadili

    Nama Malala Jadi Nama Akademi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.