Popularitas Capriles Dekati Chavez  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Henrique Capriles. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

    Henrique Capriles. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

    TEMPO.CO, Karakas -- Dua pekan menuju pemilihan Presiden Venezuela, kandidat penantang, Henrique Capriles, 40 tahun, mampu mengimbangi ketenaran Presiden Hugo Chavez. Dalam jajak pendapat terakhir, popularitas Capriles hanya berselisih 12,5 persen suara di bawah Chavez.

    Survei Datanalisis, salah satu lembaga survei di Venezuela, menunjukkan popularitas Capriles mencapai 37,2 persen suara dibandingkan dengan incumbent, Chavez, yang mendapatkan 47,3 persen. Jajak pendapat ini memiliki margin kesalahan 2,4 persen, dilakukan antara tanggal 25 Agustus dan 5 September 2012.

    Popularitas Capriles meningkat seiring dengan kunjungannya ke seluruh negara bagian Venezuela pada pekan ini. Hal ini cukup mengejutkan mengingat Chavez sangat membatasi penyiaran kampanye melalui media massa, terutama televisi.

    Capriles berjanji akan membenahi Venezuela seperti Brazil yang mengedepankan garis kiri modern. Model ini akan menyeimbangkan perdagangan bebas dengan program kesejahteraan sosial. "Investor mengharapkan pengakhiran program nasionalisasi dan mengurangi intervensi negara dalam perekonomian," kata Capriles.

    Puluhan perempuan mencoba memeluk Capriles saat dia mengunjungi salah satu negara bagian. Bahkan, pakaiannya sempat ditarik-tarik oleh pendukungnya. Mereka bernyanyi dan menari salsa. Kampanye ini terlihat seperti pesta jalanan. "Kuberi tahu, jangan melakukan apa yang terjadi selama 14 tahun," kata pendukung Capriles.  

    Saat Capriles berkampanye, ratusan pendukung Chavez meneriakkan, "Keluar kamu pencuri." Mereka juga melempari Capriles dengan botol air mineral. Untungnya, bentrokan itu tidak menimbulkan korban.

    Chavez, yang telah berkantor di Istana Presiden selama 14 tahun, menilai jajak pendapat itu merupakan bagian penipuan yang dilakukan oposisi. Chavez berjanji memfokuskan produksi minyak untuk membiayai program sosialisme jika dia menang lagi pada masa jabatan enam tahun berikutnya. Kebijakan ini tentu akan bertentangan dengan sektor swasta. Meskipun muncul rumor ketakutan investor, penjualan obligasi negara terus meningkat di perdagangan pasar modal.

    Chavez pada hari Senin memimpin aksi "unjuk kekuatan" meneriakkan "Chavez akan menang pada 7 Oktober"."Telah banyak yang kami lakukan dan akan kami teruskan pada pemerintah sosialis selanjutnya," kata Chavez yang mengenakan jaket bergaris-garis biru berseling putih dan celana hitam. "Saya tidak lagi Chavez pada saat ini, Chavez telah menjadi publik, kita semua Chavez."

    Pemerintah baru-baru ini mengumumkan sebuah buku cerita tentang Chavez muda yang disusun oleh dua wartawan Kuba. Bahkan, cerita ini juga diungah ke YouTube.

    Chavez juga telah menganggarkan pembelian apartemen, peralatan rumah tangga, dan pensiun bagi warga miskin Venezuela. Tak hanya itu, Chavez juga menebarkan janji biaya rendah perawatan kesehatan, pelatihan kerja, dan pendidikan universitas.

    Para pemimpin oposisi menuduh Chavez menggunakan dana negara untuk kepentingan kampanye. Tak hanya itu, media juga dilarang menyiarkan kampanye Capriles. Oposisi menilai pemilihan tidak adil bagi Capriles.

    REUTERS I EKO ARI

    Berita lain:
    Gadis Terkecil di Dunia Mulai Bersekolah

    Putra Bekas Presiden Iran Kembali dari Pengasingan

    Kapal Tenggelam di Jepang, Satu WNI Masih Dicari

    Ekuador Rencana Kirim Assange ke Swedia?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.