Dilema YouTube Atas Film Anti-Islam

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP Photo/Richard Vogel

    AP Photo/Richard Vogel

    TEMPO.CO, Boston - Rabu pagi, 12 September 2012, merupakan mimpi buruk bagi orang-orang yang bekerja di YouTube Inc. Akhir malam sebelumnya, sekelompok orang menyerang gedung Kedutaan Amerika Serikat. Duta Besar Amerika Serikat Chris Stevens tewas bersama tiga stafnya dalam upaya evakuasi.

    Penyerangan ini dipicu oleh video buatan Amerika yang berjudul Innocence of Muslims, yang tersebar di situs YouTube. Film kontroversial ini dianggap kurang ajar karena mendiskreditkan sosok Nabi Muhammad. Akibatnya, sejumlah masyarakat muslim di berbagai belahan dunia marah.

    Lalu, apa kata YouTube? Dalam penjelasannya lewat pesan elektonik, juru bicara YouTube menjelaskan bahwa perusahaan memiliki dilema tersendiri untuk memblokir video tersebut.

    "Kami berusaha keras menciptakan komunitas di mana setiap orang dapat mengekspresikan perbedaan opini. Ini merupakan tantangan karena yang baik di satu negara bisa saja dianggap ofensif di negara lain. Video ini (Innocence of Muslims) sesuai aturan kami, maka itu tetap akan berada di sana," ujar juru bicara YouTube dalam pernyataannya, seperti dilansir The Atlantic.com.

    Namun, karena pertimbangan apa yang terjadi di Libya, YouTube terlihat melunak dengan kebijakannya. "Namun, melihat situasi di Libya dan Mesir, kami sementara ini menutup akses ke video tersebut untuk kedua negara itu. Hati kami bersama para keluarga dan orang-orang yang terbunuh kemarin di Libya," ujar juru bicara YouTube.

    Selain di Mesir dan Libya, gelombang protes terjadi di wilayah lain. Dari Teheran, misalnya, sekitar 500 warga Iran juga berunjuk rasa di dekat Kedutaan Besar Swiss, Kamis, 13 September 2012. Kedutaan tersebut merupakan kedutaan yang menangani urusan Amerika Serikat di Iran setelah hubungan kedua negara memanas.

    THE ATLANTIC.COM | ANANDA PUTRI

    Terpopuler:
    Habis Salat Jumat, Protes Film Anti-Islam Memanas

    Foto Topless Kate Muncul di Majalah Prancis

    Dijuluki Wanita Terjelek Sedunia, Ini Kata Lizzie

    Ibu Ini Beranak Beruang

    Soekarno Jadi Inspirasi Pemuda Palestina

    Google Tak Akan Hapus Film Anti-Islam di Youtube


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.