Mantan Bos CIA: Israel Tak Siap Sendiri Lawan Iran

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Vahid Salemi

    AP/Vahid Salemi

    TEMPO.CO, Washington - Mantan Direktur CIA, Michael Hayden, mengatakan Israel tidak mampu melaksanakan dan mempertahankan aksi militer terhadap situs nuklir Iran tanpa dukungan Amerika Serikat. Ia menyatakan masih ada waktu sebelum keputusan apapun terkait serangan dibuat.

    "Saya tidak meremehkan kemampuan Israel, tapi geometri dan fisika memberitahu kita bahwa program nuklir Iran akan menjadi tantangan sulit untuk militer manapun," kata Hayden pada media ternama Isarel, Haaretz. Apalagi, katanya, "Sumber daya Israel lebih terbatas dibandingkan dengan AS."

    Secara tak langsung ia menyebut Iran  secara rapat menyembunyikan program senjata nuklirnya. Negara ini dapat mempermainkan bahkan lembaga yang paling canggih di dunia spionase sekalipun.

    Dia menegaskan komentar sebelumnya oleh para pejabat AS yang mengatakan serangan bom tunggal tidak akan mampu menimbulkan kerusakan yang signifikan pada situs nuklir Iran. "Hanya US Air Force yang mampu melakukan."

    Hayden mengatakan setiap serangan terhadap Iran, "hanya akan membuat Iran kembali beberapa waktu kemudian dan benar-benar mendorong mereka untuk melakukan hal yang seharusnya dicegah."

    Hayden mengatakan bahwa dari bukti yang ada, dia yakin Iran tidak akan mampu menciptakan senjata nuklir sampai 2013 atau 2014. "Dengan demikian tidak ada keputusan pada tindakan militer oleh Israel atau AS yang dibutuhkan sampai saat itu," ujarnya.

    Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menegaskan pemerintahnya kehabisan kesabaran karena Iran terus pengembangan nuklirnya. Ia menuntut "garis merah yang jelas" oleh masyarakat internasional menyikapi program nuklir Iran. Netanyahu juga mengatakan Teheran menggunakan kesenjangan internasional yang sedang berlangsung atas kebuntuan nuklir untuk "mengulur waktu" demi  melanjutkan pekerjaannya.

    HAARETZ | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?