Gempa Filipina Berpeluang Tsunami ke Indonesia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peta pusat gempa 7.6 SR di 96 Km arah timur Sulangan Filipina. googleearth/usgs.gov

    Peta pusat gempa 7.6 SR di 96 Km arah timur Sulangan Filipina. googleearth/usgs.gov

    TEMPO.CO, Manila - Badan Geologi Amerika Serikat memperingatkan terjadinya tsunami yang akan menimpa Indonesia setelah terjadinya gempa di Filipina. Sekitar pukul 20.50 WIB, gempa dengan kekuatan 7,9 skala Richter menggoyang kawasan tepi pantai Filipina pada, Jumat, 31 Agustus 2012.

    Belum ada laporan kerusakan atau korban jiwa. Tapi gempa ini berpotensi tsunami untuk sejumlah kawasan lain di Asia Tenggara. Kawasan tersebut antara lain Indonesia, Taiwan, Jepang, Guam, dan sejumlah tempat lainnya.

    "Gempa dengan kekuatan seperti ini berpotensi untuk menghasilkan tsunami yang merusak," ujar Pusat Peringatan Tsunami. Gelombang tsunami bisa menyapu mulai dari pusat gempa hingga kawasan tepi pantai hanya dalam hitungan menit.

    Gempa, yang memiliki pusat kedalaman 20 mil, menghantam Filipina selama sekitar 1 menit. Pusatnya berada 65 mil di tenggara kota Guiuan, Propinsi Samar Timur.

    Ed Sherano, Kepala Keamanan Hotel marco Polo di Davao, 250 mil dari selatan Guiuan, berkata ia merasakan getaran gempa. "Gempa sangat kuat dan tamu hotel sangat panik," ujarnya. Sebagian besar dari mereka berlarian keluar.

    "Tapi sekarang situasi sudah terkendali, kami sedang menunggu laporan resmi pemerintah," ujar dia.

    CNN | DIANING SARI

    Terpopuler:
    26 Ribu Orang Foto Telanjang Dukung Harry

    Ditahan karena Intip Rok Tersingkap di Kereta

    Pria dan Wanita Terpendek di Dunia Bertemu

    Seperempat Bayi Inggris Lahir dari Wanita Asing

    Malaysia Tutup 6 Kebun Binatang

    Mursi Pidato, Delegasi Suriah Walkout

    Najib Razak: Hentikan Pertengkaran dan Bekerjalah

    102 Tersangka Pembantaian Maguindanao Ditahan

    Empat Transgender Diancam Penjara Enam Bulan 

    Ahmadinejad Terkesan Pada Mahasiswa Indonesia


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.