Ibu Pendiri Wikileaks Minta Suaka untuk Assange  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Julian Assange. AP/Kirsty Wigglesworth, File

    Julian Assange. AP/Kirsty Wigglesworth, File

    TEMPO.CO, Quito - Christine Assange, ibu dari pendiri situs Wikileaks, Julian Assage, mendatangi pemerintah Ekuador, Senin, 30 Juli 2012. Christine datang ke Quito, ibukota Ekuador, untuk meminta suaka bagi anaknya. Situs berita CNN menulis kalau Christine yakin mampu menarik simpati pemerintah Ekuador dari sisi hak asasi manusia.

    "Tentunya Presiden dan stafnya akan membuat keputusan terbaik," ujar Christine.

    Sejak 19 Juni lalu, Julian Assange bersembunyi di dalam Kedutaan Besar Ekuador di London, Inggris. Julian meminta perlindungan politik dari kedutaan Ekuador agar terhindar dari keputusan pengadilan Inggris untuk mendeportasinya ke Swedia. Di negara Skandinavia itu, Julian dituduh melakukan pemerkosaan dan pelecehan seksual. Julian menolak diekstradisi karena takut akan diserahkan ke Dinas Intelijen Amerika Serikat atas tudingan pembocoran dokumen rahasia.

    Kata Christine, jika diserahkan ke Amerika, anaknya terancam hukuman mati atau penjara seumur hidup. Hal yang sama terjadi pada Bradley Manning, petugas intelijen tentara Amerika yang diduga membocorkan ratusan ribu dokumen militer dan Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat sewaktu bertugas di Irak.

    "Kalau Manning yang warga negara Amerika saja mendapat hukuman begitu, apalagi dengan Julian yang warga asing," ujar Christine.

    Menanggapi permintaan Christine, pemerintah Ekuador menyatakan tengah menimbangnya. Keputusan mengenai hal itu diyakini tak akan dipengaruhi faktor eksternal. "Kami masih mengaji permohonan ini," kata Presiden Rafael Correa. "Pastinya kami akan membuat keputusan sendiri, yang independen."

    Correa mengatakan adanya saksi pidana berupa hukuman mati di Amerika merupakan kejahatan politik. Atas alasan itu, tak tertutup kemungkinan bagi Julian mendapat suaka dari Ekuador. Dia pun menegaskan kalau negaranya tak takut terhadap reaksi internasional jika mengabulkan keinginan Christine.

    "Kami tengah melihat apakah kasus Julian Assange sejalan dengan konstitusi, hak asasi manusia, dan hak politik," ujar Correa.

    Pada 2012, kepolisian London menangkap Julian Assange atas permintaan Swedia. Penangkapan itu diikuti dengan permintaan Swedia agar Julian dikirim kepada mereka. Polisi Swedia ingin menginterograsinya terkait tuduhan pelecehan seksual yang dilakukan Julian ketika berkunjung ke Swedia untuk peluncuran Wikileaks, Agustus 2012. Tudingan itu diajukan dua perempuan Swedia.

    Terkait pernyataan Correa, Christine Assange menyatakan bersyukur. "Terima kasih untuk Ekuador yang mau menawarkan fasilitas bagi Julian di kedutaannya di London," ujar Christine.

    CORNILA DESYANA

    Berita lain:
    Iran Imbau Rakyatnya ''Produksi'' Anak

    Jusuf Kalla: PMI Akan Bantu Muslim Rohingya

    Prioritas Utama Romney: ''Bungkam'' Nulir Iran

    KTT OKI Diminta Cari Solusi Untuk Rohingya

    Israel Menembak Mati Warga Palestina


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wiranto Ditusuk Seseorang yang Diduga Terpapar Radikalisme ISIS

    Menkopolhukam, Wiranto ditusuk oleh orang tak dikenal yang diduga terpapar paham radikalisme ISIS. Bagaimana latar belakang pelakunya?