Wawancara Khusus Mun Jeong Hyeong, Peraih Gwangju  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pastor Mun Jeong Hyeon, (18/5). Menerima penghargaan hak asasi manusia Gwangju (Gwangju Human Rights Award) 2012, di Gwangju, Korea Selatan. Foto: Moon Tae Jeong/Korea

    Pastor Mun Jeong Hyeon, (18/5). Menerima penghargaan hak asasi manusia Gwangju (Gwangju Human Rights Award) 2012, di Gwangju, Korea Selatan. Foto: Moon Tae Jeong/Korea

    TEMPO.CO , Jakarta:Lelaki tua berjanggut putih itu tampak seperti menggendong sesuatu di atas dadanya. Bukan bayi, melainkan tangannya sendiri.

    “Ya, gipsnya baru dibuka hari ini, tapi masih sakit jika diluruskan,” kata Pastor Mun Jeong Hyeong saat ditemui Ahmad Taufik dari Tempo di The May 18 Memorial Hall, Gwangju, Korea Selatan, 17 Mei lalu, sehari sebelum Mun menerima penghargaan Gwangju Award.

    “Anak” yang digendong juru dakwah Katolik itu akibat perbuatan polisi penjaga pantai Korea Selatan. Pastor Mun didorong dari ketinggian 7 meter saat melindungi para pemrotes dalam unjuk rasa damai anti-pembangunan pangkalan Angkatan Laut Amerika Serikat di Desa Gangjeong, Pulau Jeju.

    Akibatnya, tangan dan bahunya patah serta empat rusuk tulang belakangnya retak. “Saya merasa sudah tak bisa hidup lagi,” ujar warga Korea Selatan pertama peraih Gwangju tersebut.

    Dokter memperkirakan kesehatan pastor kelahiran Iksan, Provinsi Jeolla, Korea Selatan, 72 tahun lalu, itu baru bisa sembuh minimal enam bulan. Tapi, setelah 13 hari sejak kecelakaan itu, ternyata Pastor Mun sudah bisa bangkit. “Ini mukjizat,” katanya, setelah menerima penghargaan Gwangju 2012. Berikut ini petikan wawancaranya:

    Kenapa Anda menentang pembangunan Pangkalan Angkatan Laut Amerika Serikat Gangjeong itu?
    Pembangunan pangkalan Angkatan Laut Amerika Serikat itu tidak demokratis dan merusak ekosistem kepulauan tersebut. Masyarakat setempat yang menentang pembangunan itu ditakut-takuti dan ditahan. Ini kan tidak benar untuk negara kami yang menjunjung demokrasi.


    Menurut Anda, ada yang salah dalam pembangunan ini selain dua alasan tadi?
    Saya merasa ada hubungan yang tak seimbang antara Korea Selatan dan Amerika Serikat. Kami ini seperti budak Amerika. Semenanjung Korea panas terus-menerus dengan kehadiran militer Amerika Serikat.

    Amerika Serikat sepertinya mengepung Cina, dengan menempatkan pangkalan militer di Jepang, Australia, Hawaii, dan Korea. Tapi akibatnya merugikan rakyat Korea.


    Bukankah Korea Selatan diuntungkan oleh kehadiran militer Amerika Serikat di sana, agar bisa meminimalkan ancaman dari Korea Utara?
    Justru kehadiran Amerika Serikat-lah yang menyulitkan hubungan dengan saudari kami di Utara.


    Apakah Anda tak takut dituduh sebagai komunis atau antek Korea Utara?
    (Pastor Mun langsung meledak marah, suaranya meninggi) Kalau bisa, saya ingin langsung naik kereta ke Pyongyang sekarang. Saya tak takut dicap sebagai apa pun. Tugas saya sebagai pastor adalah menjaga hubungan kemanusiaan antarsesama. Apalagi antara kami yang di selatan dan saudara kami di (Korea) Utara. Keterpisahan kami sekian lama dan sulit menyambung karena kehadiran (militer) Amerika Serikat ini.


    Pastor Mun, sejak pertengahan 1970, sudah menentang diktator Korea, ketika rezim militer pimpinan Chun Do Hwan mengambil alih kekuasaan dan membunuh ribuan orang tanpa pengadilan di Gwangju. Dia juga mengorganisasi masyarakat menentang percobaan senjata militer di Kunsan, mendirikan kelompok Peace Wind Grup menentang pengiriman tentara Korea Selatan ke Afganistan dan Irak di bawah koordinasi AS.


    Apakah benar masyarakat setempat tak setuju, atau hanya klaim Anda?
    Delapan puluh persen masyarakat Desa Gangjeong tak setuju. Namun pembangunan tetap dilanjutkan. Masyarakat setempat tak berani bersuara karena diancam militer Korea dan Amerika. Apakah ini yang namanya demokrasi? Kami sudah memperjuangkannya sejak pembantaian rakyat di Gwangju pada Mei 1980 oleh militer pimpinan Chun Do Hwan. Sekarang, Gangjeong sudah seperti Gwangju dulu. Jangan sampai terulang.

    Berita Terkait
    Profesor Swedia Iris dan Santap Bibir Istri

    Perempuan Sudan Dirajam Karena Berzina

    Taliban Bersumpah Akan Bunuh Dokter bin Ladin

    Amerika Siap Gempur Suriah

    Saksi Pembunuhan Ampatuan Dimutilasi

    Ann Romney: Kampanye Obama Rendahkan Pribadi Saya

    Eks Agen Secret Service Diduga Dalangi Penculikan

    Bill Clinton: Obama Lebih Baik Daripada Romney




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.