Ini Pembelaan Kapten Costa Concordia di Pengadilan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi kapal pesiar Costa Concordia yang karam terlihat dari Pulau Giglio, Italia. REUTERS/Stringer

    Kondisi kapal pesiar Costa Concordia yang karam terlihat dari Pulau Giglio, Italia. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO , Jakarta:Kapten Kapal Pesiar Costa Concordia Francesco Schettino menyatakan dihadapan hakim bahwa dirinya memberitahu pemilik kapal sesaat setelah kecelakaan. Dalam pembelaan diri di Pengadilan Italia pada Sabtu 21 Januari 2012, Schettino membatah menunda membunyikan alarm.

    Schettino didakwa lalai pada kecelakaan pada 13 Januari lalu yang menyebabkan setidaknya 12 orang meninggal. Saat ini, ia tengah menjalani tahanan rumah dan dikenai tuduhan berlapis; pembunuhan, menyebabkan kapal tenggelam, dan meninggalkan kapal sebelum semua penumpang dievakuasi.

    Pernyataan Schettino itu kian memanaskan perseteruannya dengan pemilik kapal berbobot 114.500 ton itu, Costa Cruises. Kapal berbendera Italia itu membawa 4.200 penumpang dan awak saat kandas dan terbalik di Pulau Giglio.

    Hingga Ahad 23 Januari 2012, tim penyelamat kembali telah menemukan dua mayat perempuan korban karamnya kapal pesiar tersebut mengambang di perairan itu. Total jumlah jenazah yang sudah ditemukan berjumlah 13 orang dan 19 orang lainnya belum ditemukan.

    Jaksa mengatakan Schettino mengemudikan kapal hanya 150 meter dari pulau Giglio untuk melakukan manuver yang di antara pelaut disebut "salute" untuk penduduk pulau. Dia mengakui kapal memang terlalu dekat dengan pantai tapi ia membantah bertanggung jawab.

    Hasil interogasi jaksa yang bocor ke media Italia, menyebutkan saat kapal menabrak karang Schettino langsung memerintahkan dua petugas ke ruang mesin untuk memeriksa keadaan kapal. Begitu ia menyadari skala kerusakan, ia segera menghubungi Roberto Ferrarini, Direktur Operasional Cruises Costa.

    "Saya katakan kepadanya: Aku membuat masalah, ada kontak dengan laut. Saya mengatakan yang sebenarnya, kami melewati Giglio dan ada dampak," kata Schettino.

    "Saya tidak ingat berapa kali aku meneleponnya pada 1 jam berikutnya. Saya yakin bahwa saya menginformasikan segala sesuatu secara real time," katanya. Ia menambahkan juga meminta perusahaan untuk mengirim perahu penarik dan helikopter.

    Pernyataan Schettino ini berlawan dengan Chief Executive Costa Cruises, Pier Luigi Foschi. Ia mengatakan Schettino terlambat mengeluarkan SOS dan perintah evakuasi. Ia juga disebut memberikan informasi palsu untuk kantor pusat perusahaan.

    "Saya pikir dia tidak jujur dengan kami," kata Foschi seperti dikutip harian Corriere della Sera, Jumat, 20 Januari 2012 lalu. Dia mengatakan percakapan telepon pertama antara Schettino dan Ferrarini terjadi 20 menit setelah kapal menabrak batu.

    "Itu sudah terlambat," katanya. Ia mengatakan perusahaan menyadari skala bencana ketika perintah evakuasi dikeluarkan.

    REUTERS | RINA WIDISATUTI

    Berita Dunia Lain
    Korban Tewas ke-12 Costa Concordia Ditemukan

    Siapa Sebenarnya Kim Dotcom, CEO Megaupload? 

    Rumah Diserbu, Bos Megaupload Bentengi Diri 

    Pidato Obama: Ikatan AS-Israel Takkan Terputus




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.