Ini Hambatan Tim Evakuasi Korban Kapal Costa  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal pesiar Costa Concordia yang karam di perairan Pulau Giglio, Italia, (14/1). AP/Andrea Sinibaldi, Lapresse

    Kapal pesiar Costa Concordia yang karam di perairan Pulau Giglio, Italia, (14/1). AP/Andrea Sinibaldi, Lapresse

    TEMPO.CO, Giglio - Kapal pesiar mewah Costa Concordia yang karam di perairan berbatu karang, Kepulauan Giglio, Italia, Jumat, 13 Januari 2012 malam waktu setempat kini sudah bergeser dari posisinya pada saat karam. Meski demikian, regu penyelam Italia yang melakukan evakuasi kudu berpacu dengan waktu.

    Cuaca buruk, seperti dilaporkan Reuters, dikhawatirkan masih menganggu pencarian. Para penyelam juga harus menghadapi bangkai kapal yang memiliki banyak dek dan ruangan. Dilaporkan masih ada 29 orang lagi yang belum ditemukan.

    Beberapa penyelam mengaku kesulitan bergerak. Mayoritas penumpang berada di restoran dan kawasan tiga lantai yang dipenuhi air. Belum lagi, mereka harus sigap menghindari puing-puing dari kapal di dalam air. "Ini bukan misi mudah," kata Kepala Unit Penyelamat dari Vicenza, Giuseppe Minciotti, kepada Reuters, Selasa, 17 Januari 2012. "Penyelam bergerak di kapal yang besar dan kompleks dan banyak benda di bawah sana"  

    Giuseppe menuturkan, furnitur, tempat tidur, meja, piring dan barang berat bergerak cukup berbahaya karena bisa menabrak para penyelam. Sebagian lagi kudu masuk ke lorong-lorong sempit seperti labirin. "Kondisinya menakutkan karena begitu kapal itu goyang dan bergerak, maka dapat membahayakan para penyelam," ujarnya.

    Regu penyelam, kata Giuseppe, diharapkan bisa menemukan para korban selamat yang masih bertahan di kantung udara dengan bagian kapal masih muncul di permukaan. Terutama sebelum badan kapal dan 2300 ton bahan bakar di kapal itu masuk ke bawah air di Laut Tengah. "Jika itu terjadi, kami harus menghentikan pencarian," ujarnya,

    Petugas pengawas pantai Italia menuturkan, proses pencarian diutamakan pada 29 orang. Di antara para penumpang itu, 10 diantaranya adalah warga Jerman.

    Bangkai kapal Costa Concordia sendiri mayoritas tersuruk di tepi pantai di kedalaman 20  meter. Cuaca dan gelombang membuat gerakan sisa bangkai kapal yang menjulang bisa melorot hingga kedalaman 130 meter jika terlepas dari bebatuan keras. Menurut taksiran Carnival Corp, perusahaan kapal di Miami, pemilik kapal bisa merugi hingga US$ 90 juta (Rp 825 miliar). Sedangkan nilai saham di pasar saham di London turun hingga 16 persen.

    REUTERS | AP | WDA | CHOIRUL

    Berita Terkait
    Ini Menit-menit Kaburnya Kapten Costa Concordia

    Bangkai Costa Concordia Ancam Cemari Taman Laut
    Kapten Kapal Costa Harusnya Malu dengan Gadis Penari
    Saat Kandas, Kapten Concordia Dinner dengan Cewek
    169 ABK Indonesia di Kapal Costa Dipindah ke Roma
    Ini Kisah WNI Penumpang Costa Concordia 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.