Myanmar Gencatan Senjata dengan Pemberontak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • myarat

    myarat

    TEMPO.CO , Hpa-an:Pemerintah Myanmar Kamis 12 Januari 2012 kemarin menandatangani kesepakatan gencatan senjata dengan salah satu pemberontak utama dari etnis Karen. Delegasi menteri dari Ibu Kota Naypyidaw dan pejabat senior kelompok Uni Nasional Karen (KNU) sepakat mengakhiri perang sipil terlama dalam sejarah dunia itu, di ibu kota Negara Bagian Karen, Hpa-an.

    “Presiden mengatakan kami sebagai saudara telah bertengkar selama 63 tahun. Maka, kami diutus ke sini untuk memberi apa yang diinginkan KNU,” kata Menteri Imigrasi Khin Yi sebelum gencatan senjata.

    Perwakilan KNU Brigadir Jenderal Johnny menyambut gembira kesepakatan damai ini. “Kali ini kami mempercayai mereka, karena mereka tidak meminta kami menyerahkan senjata,” kata Johnny. Tapi, Johnny menambahkan, pertemuan yang baru digelar satu kali itu belum menyelesaikan banyak masalah di antara kedua pihak.

    Perundingan ini merupakan bagian dari upaya pemerintah yang mulai berkuasa Maret lalu, untuk mengakhiri isolasi internasional. Perdamaian dengan etnis-etnis yang menginginkan otonomi dan hak yang lebih besar merupakan salah satu persyaratan yang diajukan pemerintah negara Barat.

    Upaya perdamaian tersebut mendapat dukungan dari pemimpin oposisi Myanmar, Aung San Suu Kyi. Kepada AP, pekan lalu, Suu Kyi menegaskan, tanpa kerukunan etnis, “Myanmar akan kesulitan membangun demokrasi yang kuat.”

    Sebelumnya, kesepakatan damai juga diteken pemerintah dengan Tentara Negara Shan Selatan pada Desember lalu. Tapi ketegangan masih terjadi antara pasukan pemerintah dan etnis Kachin di bagian utara Myanmar sejak Juni lalu. Puluhan ribu penduduk pun terpaksa mengungsi ke negara jiran, Thailand, untuk menghindari perang.

    CHANNEL NEWS ASIA | IRRAWADDY | WASHINGTON POST | SITA PLANASARI A.

    Berita Dunia Terpopuler
    Ilmuwan Iran Tewas dalam Ledakan Bom Teheran

    Insiden Pesawat, Parlemen Papua Nugini Dukung PM

    Simpanse Ini Beribu Seekor Anjing

    Pilot Malaysia Ditangkap Karena Narkoba

    Hampir Sebulan Jasad Kim Jong-il Masih Dipajang

    Amerika Serikat Kutuk Pembunuhan Ahli Nuklir Iran

    Insiden Pesawat, Papua Nugini Panggil Dubesnya




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.