Serangan ke Iran Picu Perang dengan Hamas dan Hizbullah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP Photo/Bernat Armangue

    AP Photo/Bernat Armangue

    TEMPO Interaktif, Tel Aviv - Hasil jajak pendapat yang dilansir surat kabar Haaretz menyimpulkan 80 persen rakyat Israel percaya serangan terhadap fasilitas nuklir bakal menimbulkan perang terhadap Hamas di sebelah selatan dan Hizbullah di utara Israel.

    Namun, sisa responden tidak yakin perang bakal terjadi. Hasil survei juga menunjukkan 41 persen responden mendukung rencana serangan terhadap Negera Mullah itu, sedangkan 39 persen lainnya menolak.

    Rencana serangan Israel ke Iran bocor dan menjadi berita utama di pelbagai media. Rencana itu dibuat oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Ehud Barak. Sedangkan Wakil Perdana Menteri Moshe Ya’alon menentang gagasan itu.

    Survei itu dilakukan terhadap orang Yahudi dan Arab yang tinggal di Israel. Sebanyak 54 persen warga Israel keturunan Arab menyarankan agar Negara Zionis itu tidak menyerang Iran. Sedangkan 37 persen warga Yahudi keturunan Rusia menyokong rencana itu.

    Setengah dari responden ultra-orthodoks mendukung rencana serangan itu.

    Amerika Serikat dan Israel selama ini mensponsori kampanye untuk melucutkan program nuklir Iran. Kedua negara itu percaya Iran sedang mengembangkan senjata pemusnah massal. Namun, para pemimpin Teheran membantah tudingan itu.

    HAARETZ | FAISAL ASSEGAF



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.