Qadhafi: Kita Bukan Wanita, Libya Akan Membara!  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Moammar Qadhafi. AP/Pier Paolo Cito

    Moammar Qadhafi. AP/Pier Paolo Cito

    TEMPO Interaktif, Kairo - Menjelang tenggat penyerahan diri yang diberikan kubu pemberontak di negaranya, pemimpin Libya Muammar Qadhafi malah menyerukan perlawanan gerilya kepada para pendukungnya. Ia berjanji akan membuat Libya membara dan para pendukungnya tak akan menyerah. 

    "Siapkan dirimu. Akan terjadi perang panjang dan gerilya," kata Qadhafi seperti dikutip sejumlah saluran televisi di Al Arabiya dan Suriah Arrai, Jumat, 2 September 2011. “ Saya lebih suka mati ketimbang melihat Libya di bawah kendali NATO”

    Berita utama singkat berisi pesan Qadhafi itu pertama kali disiarkan televisi Al Arabiya, Kamis, 1 September 2011. Namun, saluran televisi Suriah Arrah kemudian menyiarkan ulang rekaman suaranya. “Bahkan, jika kalian tidak mendengar suara saya, lanjutkan perlawanan,” kata Qadhafi pada para pendukungnya dalam pesan yang menjadi berita utama televisi Arai itu.

    Sebelumnya, Qadhafi bersumpah tak akan menyerah. Ia menagih janji para loyalis pendukungnya untuk tetap melawan para pemberontak. "Kita tidak akan menyerah. Kita bukan wanita. Kita akan terus berperang," katanya. "Biarkan Libya ditelan api”

    Janji perang Qadhafi itu disiarkan ketika semakin banyak negara mengakui Dewan Transisi Nasional (NTC) sebagai pemerintah yang berkuasa di Libya. NTC atau kelompok pemberontak kini berkuasa setelah mendongkel Qadhafi.

    Kubu pemberontak ini memberikan tenggat bagi pasukan Qadhafi hingga Sabtu, 3 September 2011 esok untuk menyerahkan diri. Penyerahan diri digelar di Sirte, kota kelahiran Qadhafi. Seorang pemimpin militer Libya menyebut, Qadhafi diperkirakan berada di Bani Walid, luar Tripoli, dan merencanakan perlawanan kembali. Namun, surat kabar Aljazair melaporkan, Qadhafi berada di kota perbatasan Ghadamis.

    Sebelumnya, Qadhafi mengatakan suku-suku di Bani Walid dan Sirte bersenjata dan tidak bisa ditaklukkan. "Kami akan berperang dari lembah ke lembah, dari gunung ke gunung," katanya. Ia juga menyebut, “Ada orang-orang yang takut suara saya akan terdengar oleh penduduk Libya dan berusaha mengacaukan transmisi,"

    Sejauh ini, sejumlah negara menyebutkan pengakuan mereka atas Dewan Transisi Nasional (NTC) sebagai pemerintah yang berkuasa di Libya. Pengakuan itu diumumkan sejumlah negara yang khusus membahas soal masa depan Libya dalam pertemuan di Paris, Prancis, Jumat, 2 September 2011.

    Sejauh ini NTC melobi keras untuk mendapat pengakuan diplomatik dan perolehan dana untuk mempertahankan perjuangan berbulan-bulan dengan tujuan mendongkel Qadhafi. Sejumlah negara besar memberikan bantuan pendanaan dan mengucilkan Qadhafi, di antaranya Amerika, Prancis, Inggris, lalu Rusia, Mesir, Chad, Turki, Uni Emirat Arab (UAE), Australia, Inggris, Prancis, Jerman, Gambia, Italia, Yordania, Malta, Qatar, Senegal, Spanyol, dan AS.

    Qadhafi, 68 tahun, adalah pemimpin terlama di dunia Arab dan telah berkuasa selama empat dasawarsa. Qadhafi bersikeras akan tetap berkuasa meski ia ditentang banyak pihak.

    WDA | AFP | REUTERS| AL ARABIYA | ANT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.