Pidato Lengkap Obama tentang Bin Ladin

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Barack Obama. AP/Pablo Martinez Monsivais

    Barack Obama. AP/Pablo Martinez Monsivais

    TEMPO Interaktif, Washington - Presiden Amerika Serikat Barack Obama menyatakan pemimpin Al- Qaidah Usamah bin Ladin tewas di Pakistan. "Pemerintah Pakistan telah membantu melakukan operasi ini. Saya sudah menelepon Presiden Pakistan," kata Obama dalam konferensi pers di Gedung Putih, Senin, 2 Mei 2011.

    Menurut Obama, dengan tewasnya Bin Ladin maka keadilan sudah ditegakkan. "Tapi, seperti yang Presiden Bush katakan, ini bukan perang melawan Islam, tapi perang melawan pembunuh massal," ujar Obama.

    Bin Ladin adalah pemimpin Al-Qaidah, organisasi teroris yang berada di balik serangan 11 September 2001. Akibat serangan itu, sebanyak 3.000 orang tewas. Sejak peristiwa tersebut, bin Ladin menghilang dan dikabarkan bersembunyi di kawasan pegunungan antara Afghanistan dan Pakistan.

    Bin Ladin lahir di Arab Saudi pada 10 Maret 1957. Sebelum peristiwa 11 September, dia dituduh pemerintah Amerika Serikat terlibat dalam beberapa kejadian, seperti pada 7 Agustus 1998, Usamah dituduh bertanggung jawab terhadap pengeboman kedutaan Amerika di Kenya dan Tanzania pada 1998 yang menelan korban 224 orang tewas, 12 di antaranya warga AS.

    Inilah pidato lengkap Obama tentang tewasnya bin Ladin.

    Selamat malam. Malam ini, saya menyatakan kepada rakyat Amerika dan kepada dunia bahwa Amerika Serikat telah melakukan sebuah operasi yang menewaskan Usamah bin Ladin, pemimpin Al-Qaidah dan seorang teroris yang bertanggung jawab atas pembunuhan ribuan orang laki-laki, perempuan, dan anak-anak.

    Hampir 10 tahun yang lalu, hari September yang cerah menjadi gelap oleh serangan terburuk terhadap rakyat Amerika dalam sejarah kami. Tragedi 11 September adalah sebuah luka pagi sejarah nasional kita--pesawat dibajak melintas di langit yang tak berawan di bulan September, lalu menghantam Menara Kembar hingga runtuh; asap hitam mengepul di Pentagon, puing-puing Penerbangan 93 berserakan di Shanksville, Pennsylvania, sebuah peristiwa yang membuat kita perih dan hancur.

    Gambaran itu menjadi semakin buruk dan tak terlihat oleh dunia. Kursi kosong di meja makan. Anak-anak yang dipaksa untuk tumbuh tanpa ibu atau ayah mereka. Orang tua yang tidak pernah akan tahu perasaan anak yang mereka peluk. Hampir 3.000 warga yang diambil dari kami, meninggalkan lubang menganga dalam hati kami.

    Pada tanggal 11 September 2001, pada saat kami sedih, rakyat Amerika datang bersama-sama. Kita menawarkan bantuan bagi tetangga kami dan kita menawarkan darah kita yang terluka. Kita menegaskan kembali hubungan kita satu sama lain dan kecintaan kita terhadap masyarakat dan negara. Pada hari itu, tidak peduli dari mana kita berasal, apa Tuhan kita, apa ras atau etnis kita, tapi kita bersatu sebagai satu keluarga, Amerika.

    Kami juga bersatu dalam tekad untuk melindungi bangsa kami dan membawa mereka yang melakukan serangan horor itu ke pengadilan. Kami dengan cepat mengetahui bahwa serangan 11 September dilakukan oleh Al-Qaidah--sebuah organisasi yang dipimpin oleh Usamah bin Ladin, yang telah secara terbuka menyatakan perang terhadap Amerika Serikat dan bertekad untuk membunuh mereka yang tak berdosa di negara kami dan di seluruh dunia. Itulah alasan kami pergi berperang melawan Al-Qaidah untuk melindungi warga negara kami, teman kami, dan sekutu kami.

    Selama 10 tahun terakhir, berkat kerja tak kenal lelah dan heroik dari militer kami dan profesional kontraterorisme, kami telah membuat langkah besar dalam upaya itu. Kami telah memperlemah serangan teroris dan memperkuat pertahanan tanah air. Di Afganistan, kami menyingkirkan pemerintah Taliban yang telah melindungi bin Ladin dan Al-Qaidah. Dan di seluruh dunia, kami bekerja dengan teman-teman kami dan sekutu untuk menangkap atau membunuh sejumlah teroris Al-Qaidah, termasuk beberapa yang orang yang merancang serangan atau bagian dari serangan 11 September.

    Namun, Usamah bin Ladin melarikan diri melintasi perbatasan Afganistan ke Pakistan. Sementara itu, Al-Qaidah terus beroperasi dari perbatasan itu dan beroperasi melalui afiliasinya di seluruh dunia.

    Dan tak lama setelah menjabat, saya memerintahkan Leon Panetta, Direktur CIA, untuk menangkap atau membunuh bin Ladin sebagai prioritas utama perang kita terhadap Al-Qaidah, bahkan saat kami melanjutkan upaya kami yang lebih luas untuk melemahkan, membongkar, dan mengalahkan jaringannya.

    Kemudian, Agustus lalu, setelah bertahun-tahun intelijen kami bekerja sungguh-sungguh, saya diberitahu tentang kemungkinan keberadaan bin Ladin. Saat itu belum pasti, perlu berbulan-bulan untuk memastikan hal tersebut. Kami lalu mengembangkan informasi lebih lanjut tentang kemungkinan bahwa bin Ladin bersembunyi di Pakistan. Dan akhirnya, minggu lalu, saya memutuskan bahwa kami memiliki bukti yang cukup untuk mengambil tindakan dan berwenang operasi untuk mendapatkan Usamah bin Ladin dan menegakkan keadilan.

    Hari ini, berdasarkan arahan dari saya, Amerika Serikat melancarkan operasi di sebuah rumah di Abbottabad, Pakistan. Sebuah tim kecil dari Amerika dilakukan operasi dengan keberanian luar biasa dan kemampuan. Tidak ada warga kami yang terluka. Mereka juga sangat hati-hati dan menghindari korban sipil. Setelah baku tembak, mereka membunuh Usamah bin Ladin dan mengambil jasadnya.

    Selama lebih dari dua dekade, bin Ladin telah menjadi pemimpin Al-Qaidah dan simbol, dan untuk melakukan serangan terhadap negara kami, teman-teman kami dan sekutu. Kematian bin Laden menandai pencapaian yang paling signifikan hingga saat ini dalam upaya bangsa kami untuk mengalahkan Al-Qaidah.

    Namun, kematiannya tidak menandai akhir dari upaya kami. Tidak ada keraguan bahwa Al-Qaidah akan terus melanjutkan serangan terhadap kita. Kita harus--dan kami akan--tetap waspada di rumah dan di luar negeri.

    Kami harus menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat tidak--dan tidak akan pernah--berperang dengan Islam. Seperti Presiden Bush telah katakan setelah serangan 11 September, bahwa perang kami bukanlah melawan Islam. Bin Ladin bukan seorang pemimpin Muslim, ia adalah seorang pembunuh massal umat Islam. Memang, Al-Qaidah telah membantai puluhan Muslim di banyak negara, termasuk negara kami sendiri. Jadi, kematiannya harus disambut oleh semua orang yang percaya dalam damai dan martabat manusia.

    Selama bertahun-tahun, saya sudah berulang kali menjelaskan bahwa kami akan mengambil tindakan bila kami tahu di mana bin Ladin berada. Itulah yang kami lakukan. Namun, penting untuk dicatat bahwa kontraterorisme kerja sama kami dengan Pakistan membantu membawa kita ke bin Ladin dan kompleks di mana ia bersembunyi. Memang, bin Ladin telah menyatakan perang terhadap Pakistan juga dan memerintahkan serangan terhadap rakyat Pakistan.

    Malam ini, saya menelepon Presiden Zardari, dan tim saya juga berbicara dengan rekan-rekan Pakistan mereka. Mereka setuju bahwa ini adalah hari yang baik dan bersejarah bagi kedua negara kami. Dan ke depan, adalah penting bahwa Pakistan terus untuk bergabung dengan kami dalam memerangi Al-Qaidah dan afiliasinya.

    Rakyat Amerika tidak memilih perang ini. Tapi, dia datang ke rumah kami, dan mulai dengan membantai warga negara kami dengan alasan yang tidak masuk akal. Setelah hampir 10 tahun, perjuangan dan pengorbanan, kami tahu juga biaya perang. Upaya ini membebani saya setiap kali saya, sebagai Panglima Tertinggi, harus menandatangani surat untuk sebuah keluarga yang telah kehilangan orang yang dicintai atau melihat ke dalam mata seorang tentara yang terluka parah.

    Jadi, Amerika memahami ini biaya yang harus dibayar. Namun, sebagai sebuah negara, kami tidak akan pernah mentoleransi keamanan kami yang terancam, atau berpangku tangan ketika orang-orang kami tewas. Kami akan gigih dalam membela warga negara kami dan teman-teman kami dan sekutu. Dan pada malam ini, kami dapat berkata kepada keluarga-keluarga yang telah kehilangan orang yang dicintai teror Al-Qaidah: Keadilan telah ditegakkan.

    Malam ini, kami mengucapkan terima kasih yang tak terkira kepada intelijen kontraterorisme yang telah bekerja tanpa lelah untuk mencapai hasil ini. Orang-orang Amerika tidak melihat pekerjaan mereka atau tahu nama mereka. Tapi, malam ini, mereka merasakan kepuasan dari pekerjaan mereka dan hasil pengejaran mereka atas sebuah keadilan.

    Kami memberikan terima kasih kepada mereka yang melakukan operasi ini karena mereka memberikan contoh profesionalisme, patriotisme, dan keberanian yang tak tertandingi dari mereka yang melayani negara kita. Dan mereka adalah bagian dari generasi yang telah menanggung bagian terberat dari beban sejak hari itu 11 September.

    Akhirnya, saya katakan kepada keluarga yang kehilangan orang yang dicintai pada 11 September bahwa kita tidak pernah melupakan rasa kehilangan Anda atau yakin akan komitmen kami untuk melakukan apa pun untuk mencegah serangan lain di rumah kita.

    Dan malam ini, marilah kita berpikir kembali rasa persatuan yang berlaku pada 11 September. Saya tahu bahwa ia memiliki, kadang-kadang perih. Namun, prestasi hari ini adalah bukti kebesaran negara kita dan penentuan rakyat Amerika.

    Tugas negara untuk mengamankan warganya belum selesai. Tetapi, malam ini, kita diingatkan sekali lagi bahwa Amerika bisa melakukan apa pun yang kita menetapkan pikiran kita. Ini adalah cerita tentang sejarah kami, entah itu mengejar kesejahteraan bagi rakyat kita, atau perjuangan untuk kesetaraan bagi semua warga negara kita; komitmen kami untuk membela nilai-nilai kita di luar negeri, dan pengorbanan kita untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih aman.

    Mari kita mengenang bahwa kita dapat melakukan hal-hal ini bukan hanya karena kekayaan atau kekuasaan, tetapi karena kita adalah satu bangsa di bawah lindungan Tuhan yang tak terpisahkan dengan kebebasan dan keadilan bagi semua.

    Terima kasih. Semoga Tuhan memberkati Anda. Dan semoga Tuhan memberkati Amerika Serikat.


    WHITE HOUSE | POERNOMO G. RIDHO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.